Masjid di Blacktown

Saya dan daddy beruang ada rencana mau ngajakin anak kecil ke masjid. Karna kesian dia cuma tau masjid dari dvd yang saya beli waktu di indo (itupun beli nya nitip si kakak). Tapi sayangnya di daerah sekitar rumah ngga ada masjid yang deket jadi kalo mau ke masjid mesti naik train dulu.

Karena juga didorong sepemahaman saya bahwa punya anak itu bukan melulu makein baju dan ngasi makan tapi ada hal-hal semacem ngenalin agama, belajarin ini itu dsb. Maka saya kepengen ngajakin ke masjid pun direalisasikan (sebagai bagian dari pembelajaran agama sih ceritanya)  walau jauhnya pake banget sebenenya dari rumah =D. Yah namanya juga kan usaha yaa, mudah2an dengan segala kekurangan saya dan keterbatasan yang ada, masih bisa ngasih bekal yang cukup buat anak ini di dunia dan akhirat (Aamiin)

20160214_115119_resized.jpg

Masjid pertama yang bakal didatengin anak kecil ini letaknya di blacktown, perlu Continue reading

Advertisements

The Wiggles Exhibition

Libur telah tiba! Libur tlah tiba! Hore! Horee! Horee!!

Hai anak-anak, ibuk-ibuk, bapak-bapak, saya mau ajak jalan-jalan (lagi) di sydney. Sekarang saya mau main ke museum yang namanya Powerhouse Museum.

image

Buat masuk museum ini kita mesti bayar tiket, tapi kata saya sihh worth the money. Harga tiketnya $15 per orang (dibawah 4 tahun masih gratis sih). Tiket nya bisa dibeli online atau on the spot (untuk mengurangi kerepotan dan demi sedikit menghemat waktu, saya daddy beruang beli online, print tiket nya terus dibawa deh ke museum nya).

image

Setelah mempelajari museum map dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, diambil kesimpulan….ternyata…. jreengg banyak amaat isi museumnya yang mesti ditengok (maklum gak mau rugi, berhubung bayar jadi mesti maksimall!)

20151121_114045.jpg Continue reading

Clovelly Beach

Omong-omong tentang pantai, jadi sesungguhnya di Sydney ini ada beberapa pantai dengan karakteristik yang beda beda tetapi tetep satu jua yaitu deket laut (yaiyalah ya).

Hari ini saya mau ajak para pemirsa sekalian jalan-jalan ke salah satu pantai di Sydney namanya Clovelly Beach.

Pantai ini lokasinya ramah banget untuk orang kebanyakan yang biasa mengandalkan bus buat kemana mana semacem saya 😁. Kenapa? Karena lokasinya ga jauh dari bus stop, walau ga terlalu banyak juga sebenernya bus yang berenti di bus stop ini. Tapi yang penting masi ada bus stop yang deket, urusan bus nya cm dikit tinggal atur atur tuker rute bus aja, ya kan?!

Continue reading

White lotus

Buat orang indonesia sejenis saya (yaitu orang orang yg ga bisa move on dari makanan indonesia), white lotus itu adalah dewi penyelamat banget 💃

Emang apaan si white lotus itu?
Nih, dikasi intip penampakannya setitik yaa

image

Iya ini dia si dewi penyelamat lidah 😛, sesungguhnya dia itu semacem warung eh supermarket mini tapi dengan isi yang sangat padat.

Sepadat apa? Sepadat iniii……

image

(Ga keliatan yak padatnya hahaha)
ini contoh salah satu lorong dalem tokonya, plus mbak-mbak figuran yang mukanya (ga sengaja) disamarin.

White lotus ini berlokasi di eastern suburb daerah kingsford (deket UNSW, kalo ada temen yang kuliah di UNSW biasanya mesti tau deh sama toko ini).

Dia itu supermarket yg khusus jual rupa-rupa barang barang asia, dari betadine, tempe, tahu, rinso, sambel pecel, green tea pokka, nutrijell sampe macem macem cemilan ada semua disini.

image

(nyamm ada bakso goreng :9 )

Bukan barang indonesia aja loh ya, tapi barang asia! Jadi, bumbu-bumbu merk singapur andalan saya jaman masi tinggal di singapur jg ada disini. Kann gimana saya ga jatuh cinta sama toko imut ini 😻

Tapi nya kalo mau kesini, mesti pake niat dulu soalnya bukan dalam jangkauan ngesot doang, butuh tekad lebih dari ngesot (mesti naik bus beberapa stop). Udah gitu karena anak manis mesti ikut kemanapun ibuknya yang juga manis ini pergi, jadi mesti cari waktu yang kira-kira bus nya ga penuh biar doi bisa kebagian duduk karena kita ga bawa stroller.

Kenapa ga bawa stroller?? Kadang bawa stroller itu peer banget deh. Pertama karena ga semua bus bisa masuk stroller. Kedua, satu bus cuma bole diisi sama dua stroller. Ketiga, arah ke white lotus itu masuk arah favorit yang ramai penumpang.

Belanja ga bawa stroller sambil gotong anak kecil di jarak jauh itu sebenernya hampir ga mungkin kalo ga ada si zebra.

Continue reading

Play time at library

Karena mulai bosan pergi ke taman terus, dan karena mulai dingin juga nih cuaca belakangan. Jadi saya browsing tempat main indoor buat anak kecil yang ga jauh dari rumah dan yang paling penting, harus gratis tentu saja 😁

Akhirnya nemu nih mall yang cuma beberapa bus stop dari rumah, dsana ada playground indoor, lego raksasa sama library. Tapi sesungguhnya si saya agak kecewa karena library nya kecil, koleksi bukunya jauh lebih sedikit dari library singapur yang biasanya membuat saya lupa waktu 😁. Walau library sini ga sebagus library singapur tapi ternyata dia punya acara rutin buat anak kecil mulai dari 0 tahun, jadi si saya sedih nya sedikiit berkurang (sedikit doang 😛)

Berhubung ga boleh ambil foto disana, jadi saya cuma bisa ceritain aja ya. Acara anak di library ini diadain setiap hari jumat. Acara nya ini terdiri dari 3 sesi.

Sesi pertama: nursery rhymes, nyanyi nyanyi yang di contohin sama pegawai perpustakaannya gitu sambil joget joget. Pertama ikutan ini, anak saya belom mau ikutan cuma nonton dari belakang. Minggu berikut nya, si anak mulai ada kemajuan udah mau ikutan tepuk tangan sama joget peter rabbit 😁

Sesi kedua: story telling
Pegawai perpustakaannya biasanya bacain dua buku, dengan anak-anak duduk semua didepannya. Minggu pertama anak saya ogah duduk dengerin story telling, maunya dipangku aja. Minggu kedua lumayan mau duduk  bareng anak-anak lain walau cuma bertahan setengah sesi aja hehe

Sesi ketiga: play time
Pegawai perpustakaannya ngeluarin macem macem mainan yang bisa dipinjem buat dimainin disana sampai waktunya habis. Nah klo sesi ini sih,  anak saya ga pake malu malu, langsung riang gembira aja. Tapi di minggu kemaren dia aga merewel karena keburu ngantuk sama laper, jadi ga main sampe waktunya habis.

Begitulah sekilas kegiatan ibu dan anak yang mulai bosan dengan cuaca dingin belakangan ini 😁

EISKY & Delicious

ini dia Eisky & Delicious yang kemaren sempet kita mampirin di Haji Lane

DSC_0918_Snapseed

Cafe hijau yang asri ini emang menarik banget buat disinggahi. Selain lucu, ternyata makanannya pun ga mengecewakan

cafe nya kecil sebenernya, pilihan duduknya antara diluar atau di lantai 2

cafe nya kecil sebenernya, pilihan duduknya antara diluar atau di lantai 2

Continue reading

Haji Lane

Haji Lane ini bisa jadi salah satu tujuan wisata di Singapura. Tempat buat belanja belanji yang tapi nya bukan mall, dan masih masuk kategori sightseeing soalnya tempatnya lucuk.

Gimana cara kesana? biasalah ya naik MRT, terus turun di Bugis keluar di exit B arah Raffles hospital. Dari exit MRT itu lurus terus ke arah Raffles hospital sampe nemu Arab street. Belok ke kanan telusurin arab street sampe perempatan jalan North Bridge Road terus nyebrang. Abis nyebrang, klo lurus terus masih Arab street jadi belok kanan nanti ga jauh bakal keliatan Haji Lane.

perempatan arab street sama north bridge road (nyebrang dsini). dari sini haji lane udahkeliatan, itu tuh sebelah tempat makan yang ada tenda hitam nya

perempatan arab street sama north bridge road (nyebrang dsini).
dari sini haji lane udahkeliatan, itu tuh sebelah tempat makan yang ada tenda hitam nya (selang satu ke kanan dari bangunan hijau)

kalo abus nyebrang lurus terus itu arab street, banyak jual kain-kain

kalo abis nyebrang,lurus terus itu arab street, disana banyak jual kain-kain meteran

Kalo udah ketemu ini berarti udah sampe di Haji Lane (yaiyalahya)

Kalo udah ketemu ini berarti udah sampe di Haji Lane (yaiyalahya)

Continue reading

Tukang Cukur Singapura

Hari ini saya mau kasi liat tukang cukur langganan pak suami. Namanya QB House.

DSC_0178_1

Itu yang lagi dicukur keliatan dari pintu adalaaaahh pak suami mihihi

Ini tukang cukur kilat tapi higienis dan murahh. Sekali potong S$12, qb house ini meng klaim hanya perlu 10 menit saja buat sekali potong rambut.

Proses potongnya unik deh, sebelum masuk liat dulu lama antrian caranya liat lampu apa yang nyala di traffic light yang keliatan di depan (klo di foto, lampunya ada di kanan atas) hijau artinya ga harus nunggu, kuning artinya nunggu 5-10 menit, klo merah artinya nunggunya diatas 15 menit.

Klo dirasa waktu tunggu masih masuk toleransi kita, lalu masuk deh siapin uang S$12 (uang pas), terus masukin ke mesin tiket. Ambil tiketnya, lalu duduk di kursi yang udah ada. Aturan tunggu nya sesuai dengan kursi (jadi semacam antri tapi duduk). Klo udah dapet giliran, tinggal duduk di kursi yang udah disediain lalu tinggal request model deh dan biarkan si mbak/mas tukang cukur beraksi sampai selesai. Setiap pelanggan dipotongnya pake sisir baru, terus semua alat-alatnya di sterilize pake ultra-violet rays dulu sebelum dipake. Tahap terakhir adalah bersihin sisa-sisa rambutny pakue air washer.

QB House ini asalnya dari jepang, dan selain di SIngapura dia juga punya cabang di Taiwan dan Hongkong. Oiya QB house ini juga ada yang buat kids tapi belom pernah nyoba juga sih, anak saya rambutnya masih seipit-ipit doang.

Kalo mau tau lebih jauh bisa intip webnya langsung disini

Eighteen Chefs

Mari makannnn

Siang ini kita bertiga mau makan di Eighteen Chefs di NEX serangoon (yang udah ada sertifikasi halalnya)

Ini pintu masuknya

Ini pintu masuknya

Di depan ada menu nya jadi kita bisa intip dulu, ada yang bisa dimakan anak bayik apa ngga. Abis intip-intip terus berkesimpulan kayaknya sih ada deh yang bisa dimakan anak bayik.

Tempatnya ga terlalu besar, tapi ngga sempit juga sih. Ada tempat duduk semi sofa, ada yang full bangku biasa (kita pilih yang biasa karena mau pake high chair buat anak bayik)

kira-kira kayak gini suasana nya

kira-kira kayak gini suasana nya

Abis duduk manis, lalu ambil menu yang ada di kolong meja. Cara pesennya disini itu nulis sendiri di kertas isian baru kasiin ke abang-abangnya, lalu bayar.

anak bayik ini sibuk siap-siap sendiri, mulai dari lap tangan, lap mulut sampe pilih menu lalu teriak-teriak (mungkin maksudnya ngasitau menu yang dia pilih)

anak bayik ini sibuk siap-siap sendiri, mulai dari lap tangan, lap mulut sampe pilih menu lalu teriak-teriak (mungkin maksudnya ngasitau menu yang dia pilih)

Karena udah jam makan siang banget dan mencegah anak kecil keburu minta susu karena lapar, jadi kita pesen french fries duluan.

French Fries, S$ 2.80

French Fries, S$ 2.80

French fries nya sesuai di lidah anak bayik. Tipe yang empuk dalemnya gitu, ampir setengahnya lebih abis sama anak bayik.

OIya disini ambil saos sambel, sendok garpu sama air putih sendiri (iya disini dikasi air putih gratis)

ini station nya,ada mayo,sambel, saos,keju, garem, air putihdan sendok dkk

ini station nya,ada mayo,sambel, saos,keju, garem, air putihdan sendok dkk

Continue reading

Laundry Koin

Haiii semua, tadi pagi eh siang saya sekeluarga piknik ke tempat laundry. Setelah beberapa tahun tinggal di Singapur, ini pertama kali nya loooh saya pake si laundry koin. Kenapaaa? Karena tempat drop off laundry langganan udah ga ada alias udah tutup.

Si laundry koin ini namanya WonderWash Laundromat cabang Serangoon North (iyoi masih satu daerah sama apartemen kita, mangkanya juga kemari kita). Untungnya Singapur ini banyak jalan yang wheelchair friendly yang artinya stroller friendly juga. Jadi kita kesana jalan kaki sambil gerek koper gede sama dorong stroller. Jaraknya yah lumayan sih,cuma karena adem, beratap semua (jd walau ujan ga keujanan), terus lewatin toko burung sm toko guguk jadinya gak kerasa udah sampe lagi (gak kerasa? padahal waktu naek jembatan penyebrangan aja ngos2an 😛 )

DSC_0088

Ternyata kita salah jam, orang-orang doyan nyuci abis makan siang. Mungkin karena lebih bertenaga abis makan ya. jadilah kita ngantri,duduk-duduk dulu soalnya semua mesin dipake.

Gak ada kerjaan, jadi baca ini itu dulu

Gak ada kerjaan, jadi baca ini itu dulu

Continue reading