22 bulan!

Adik 22 bulan!

yeay!

bisa apa dia skr? Bisa nyanyi walau lirik masih seperempat bener. Suaranya keras abis. Udah bisa manggil kakak (akhirnya). Di umur 21 kemaren tiba2 kaya meleduk gt kemampuan bahasanya. Perbendaharaan katanya jadi banyak banget. Jadi bisa diajak ngobrol nyambung. Walau kalo diajak ngobrol berenti mimik dia ga dengerin (atau pura2 ga denger?)

Pupup selalu bilang, walau pernah accident pupup di nappy 2x. Sekali waktu lg dititipin, sekali lg waktu pagi2 semua orang masih tidur ga ada yg bisa dikasi tau mungkin atau dia udah bilang tapi ibuk masih setengah sadarο˜‚.

Makan udah lumayan, dikasi apa aja udah mau asal dipotong2 diaduk sama nasi. Walau masih harus pake tipu daya. Tapi belom makan sendiri. Kecuali makan roti, jeruk sama pisang, dia ngambek kalo itu disuapin bahkan jeruk pun skr ga boleh dikupasin harus dia yg kupas.

Berat badannya Alhamdulillah naik lg walau belom melebihi dua bulan lalu.

Bobok malem adik sama daddy. Malem2 udah ga pernah nangis2 menyayat hati lg minta mimik. Kata daddy bangun sedikit nangis dikit terus tidur lagi.

Main? Adik suka banget main sama kakak. Kakak ngapain diikutin mulu. Tapi adik jg bisa main sendiri, dia ga melulu harus ditemenin, dia anteng sama bus nya.

Terus apalagi? Kesukaan ga berubah, masih muter2 di cat, bus, car, skr nambah truck dan teman2nya.

Alphabet masih sama kaya kemaren dia bisanya baru M, N, O, S. Oiya dia punya kemampuan baru memindahkan air dari satu wadah ke wadah lain pake mulut ο˜‚.

Dia rajin minta cuci tangan, pake hand sanitizer.

Oiya adik suka difoto, suka telfon2an, suka nontonin videonya sendiri sambil tawa2 bangga.

2 bulan lagi menuju penyapihan, adik masih ga bisa bobo tanpa mimik dulu (kalo dirumah, kalo lg pergi sih dia ngantuk bobo aja langsung merem). Udah dikasi tau berkali2 sih tapi tetep aja begitu.

Adik juga suka banget liat anak seumuran. Kemaren kita ke museum, tiap ada anak seumuran pasti dia datengin, deket2 mulu tawa2.

Terus apalagi? Adik gemesin banget hahaha iyalah ya yg ngomong ibunya. Dia jg pinter. Teuteup yg ngomong ibunya ο˜‚.

He is talking and playing and really becoming little people ❀

Adik 21 bulan

Hai, ketemu lagi sama update bulanan adik. Sebenernya adik udah masuk 21 bulan dari kemarenan, cuma biasa banyak aral melintang buat nulis πŸ˜….

Jadi ada apa di 21 bulan? Yang paling pertama adalah berat adik turunπŸ˜‚. Kalo tinggi ga tau ya karena bulan lalu ga ngukur. Ngomong2 berat jadi inget makan memakan. Adik udah mulai gapapa kalo di piringnya ada yg berwarna hijau, walau baru boleh ada sedikit. Makan adik juga balik lagi ke high chair.

Kepintaran berbahasa, dia masih belom bisa merangkai kalimat panjang. Kalimat terpanjang yang dia bisa bilang adalah ‘oh, No!’ sama ‘green brumbrum’ πŸ˜‚ (dia nyebut mobil itu brum2). Tapi perbendaharaan katanya jauh lebih banyak dari waktu 20 bulan. Kalo lagi ngobrol, skr mulai two ways komunikasinya. Misal lagi dikasi tau apa, terus dia bales ngomong apa. Walau masih per kata ngomongnya.

Warna skr udah fasih banget deh. Jadinya malah kalo pergi atau ngapain aja, warna nya dia absenin dulu satu2. Tapi tetep dia kalo nyebut pink itu mik. Hihi I don’t mind sih, abis gemesin 😁 ngomong mik nya bernada lagi jadi makin gemesh.

Adik juga mendadak tau beberapa alphabet secara random. Kaya huruf ‘O’, ‘S’, ‘N’ , ‘M’. Kalo ngitung one, two, three, four dst. Tapi spesial buat 2 dia nyebutnya dua dalam bahasa indonesia 😁. Kaya bus nya 2, dia akan nyebut dua. Tapi kalo ada 3 dia akan nyebut threeπŸ˜…

Kata favourite adik? ‘no!’ Haha. Sama ‘excuse me’ kalo lagi maen mobil2an tuh kerjaannya excuse me – excuse me terus ke semua barang maupun orang yang ngalangin jalannya mobil2an 😢. Tapi kalo adik manggil ‘mommy’ maniiissss banget deh kaya madu.

Adik juga udah ngga suka marah2 kesel lempar barang. Skr dia lebih sering nya ngebanyol πŸ˜….

Per-toilet an, rasa2nya udah lama adik ga pup di nappy. Skr dia bisa bilang kalo mau pup. Jadi sempet ke toilet dulu. Cuma kadang ibuk atau bapak suka dongo ajah. Maksud dia pupup, dikira kita dia bilang tutup 😁.

Terus apalagi ya? Mainan kesukaan adik sekarang bus, mobil, dkk. Nyanyi juga dia udah bisa, nada nya bener, lirik nya masih suka2. Tapi ada sih beberapa yang lirik nya dia bener walau benernya cuma setengah lagu.

Di umur 21 ini kayanya adik mulai suka berteman. Kalo liat anak kecil lain, dia suka mendekat. Sayang skr lagi covid. Playgroup deket rumah belum buka lg. Ada sih playgroup yg aga jauh, tapi harus booking dan naik bus🐀.

Kayanya segitu dulu update 21 nya. Ibuk lagi sakit kepala sesungguhnya. Rasa2 mau meledak kepala ini. Tadi aga enakan gara2 abis makan panadol kayanya (iklan deh). Sampai ketemu lagi di post berikutnya πŸ‘

Kakak dan kacamata

Kakak dulu suka sekali baca, sejak masih toddler dan dulu ibuk biarkan pikir itu kebiasaan baik karena ibuk sendiri pun suka buku banget2 sejak kecil (tapi ibuk lupa akan kemungkinan berkacamata). Sampai di umur sebelum masuk tk, kakak udah bisa baca. Sampai saat itu ibuk pikir, ini masih jadi kebiasaan baik.

Tapi semua berubah sejak visit ke dokter mata kemaren. Minus kakak nambah lagi. Dan dia sulit sekali terpisahkan dr buku. Jadi apa jeleknya kalo anak suka banget baca buku? Menurut ibuk. Satu, mata jadi ga diawet2. Dua, kurang bisa main selain baca buku, kadang cenderung bingung harus ngapain kalo ga ada kerjaan.

Lalu, ngeliat temen2 sekolahnya kakak. Mereka belom lancar baca ketika masuk tk, tapi seiring sejalan, reading level mereka pun hampir mendekati kakak. Mereka pun sama jg bisa kepilih ikutan public speaking competition. Jadi tanpa jadi kutu buku pun, mereka bisa sama dengan kakak.

Jadi skr, buat adik. Ibuk akan lebih meng-encourage untuk bermain macem2 mainan, ngelakuin macem2 aktivitas. Belajar ngga cuma dari buku kok. Buku ada, tapi dibatasin aja waktu sama buku nya. Adik udah fasih nama2 warna bukan karena dari buku tapi dari bermain. Adik juga udah mengenal beberapa huruf alphabet, juga bukan karena buku.

Ibuk yang kecil nya suka banget baca buku (bahkan sampe skr), besarnya pun masih jadi orang biasa aja. Malah kacamata aja tambah tebel karena sulit sekali berpisah dengan buku.

Bukan, ibuk bukan mau bilang jangan baca buku. Cuma mau bilang banyak aktivitas dan permainan lain yang juga bermanfaat. Dan kalo pun baca buku, jangan lupa ajarin anaknya juga untuk suka bermain yang lain. Jangan sedikit menyesal seperti ibuk. Karena jika mata udah berubah bentuk menjadi minus, sedih sekali. Ga ada cara untuk kembali 😒

Let’s recount the memories

Memories.

Kenapa yang namanya kenangan itu berharga banget. Padahal mungkin kejadiannya di masa lampau yang sudah bertahun2 lama nya. Tapi tetep masih menjadi sesuatu yang berharga.

Jawabannya karena kita bisa panggil kenangan itu kapan pun, dan perasaan hangat ketika kenangan itu terjadi pun masih bisa kita rasain walau sudah bertahun2 lama nya.

Kaya sekarang, diumur saya yang kesekian saya udah ga punya privilege buat istirahat sakit. Hari ini adalah hari kedua saya sakit, bukan sakit parah tapi mungkin yg pernah ngerasain flu tau symptoms awal sakit. Meriang, pusing, kepala rasanya kaya dijedug2in setiap saat, tenaga yang ada cuma sepersekian dari normal jadi ngerjain apa2 jadi lambat dan sangat melelahkan.

Saya punya anak dua, dua2nya masih harus saya urus. Sejak kepala saya rasanya kaya mau meledak, saya tetep harus bangun pagi, masak, siapin bekal sekolah, memastikan anaknya ngerjain peer. Ga ketinggalan yg kecil masih semua harus ditemenin, dari main, makan, tidur, malem pun tidur nya masih suka bangun2. Dan semua kerjaan pembantu lainnya seperti setrika, beres2, sapu2, dsb.

Saya bukan mau ngeluh, memang kenyataannya kerjaan saya skr udah ga beda dari pembantu. Ngurus anak sih saya ikhlas, demi mengantarkan mereka menjadi manusia yang lebih baik. Lagipula justru mereka berdua lah yang jadi sumber tenaga saya buat tetep optimis. Dan mereka pun sangat manis, liat saya sakit, yang besar maksa banget pengen bikinin breakfast in bed walau makanannya masih buatan saya dan akhirnya makanannya dimakan adik nyaπŸ˜…. Yang kecil, manggil2 mulu sambil peluk2. Walau kepala rasanya mau pecah, tapi saya jadi setrong. Inget juga kata2 adik saya, jangan pernah ngeharapin apa2 dari orang lain. Yang didapet cuma sakit hati kalo terlalu banyak berharap, karena yang manis2 itu biasanya cuma ada di mimpi (bener gaπŸ˜‚).

Ya balik lagi ke memories. Jadi memory apa yg mau saya panggil skr? Memory waktu saya masih tinggal sama mamah, ketika saya sakit.

Dahulu kala kalo saya sakit, mamah akan suruh saya tiduran di kasur all day long (dulu mungkin rasanya bisa tiduran lama2 itu cuma hal kecil, tapi beberapa tahun kemudian, bisa tidur2an itu adalah hal mewah😁). Dengan bed side table full dengan amunisi dari makanan, teh panas, minum, buah. Saya bisa bobo puaas banget. Makan siang akan ada makanan hangat berkuah atau bubur. Beberapa jam sekali mamah akan datang dan mengecek semua yang bisa dicek, top up makanan, minuman hangat di refill, cek how I felt, dst dst. Indah ya 😊.

Jadi, kalian yang masih muda. Bersyukurlah atas semua yang kalian terima tanpa susah payah. Untuk yang udah tua juga harus tetep bersyukur, karena masih punya segudang memories untuk menemani disaat-saat sulit πŸ‘

Jangan lupa cari pelangi ya ibuk

Hari ini rasa2nya saya ga berhenti bergerak sejak pagi. Kerjaan inem. Urus kakak sampe sekolah yang mana kakak bangun nya hari ini siang amat deh, semua gerakannya juga kaya kura2, sampe 8.30 am masih belom siap πŸ˜”.

Masak hari ini pun pake dua sesi karena ada yg harus di marinate, jadi belom siap semua di pagi hari. Untungnya kakak baik hati, apapun bekal dari ibuk selalu dimakan nya. Jadi left over semalem masuk ke tempat bekel kakak. Abis kakak sekolah, ibuk mandi. Lalu kembali beres2 yang ga pernah beres. Angkat jemuran dan kembali ke dapur buat beresin masakan sesi dua.

Apakabar adik? Adik baik. Pertama dia anteng2 maen mobil2an terus masak2an (meng copy ibu yg masak). Terus bosan. Dikasi nonton tayo, cuma tahan bentar terus dia bosan panjat2 gate ke dapur. Dikasi spray bottle mayan lama walau baju nya jadi basah. Abis itu bosen suruh bolak balik mindahin air. Lumayan tahan sampe masak ibuk selesai.

Waktu makan siang pun tiba. Menu hari ini sayur bayam dan ayam. Tapi sebenernya beberapa hari ini ga tau kenapa adik lagi ga suka banget kalo liat ada ijo2 di sendok atau piring. Jadi ga heran kalo dia nangis2 kaya ga dikasi makan seminggu abis disendokin nasi berhiaskan bayam. Air mata nya beneran jatoh gede2 sambil meraung2 kaya abis digigit sama ibuk. Ibuk? Kesel dong. Udah masak cape2. Mana sebenernya bayemnya udah dicincang loh, yg dijamin deh aslinya sih ga bakal dia rasa juga kalo udah masuk mulut. Tambah lagi hari ini period day 1 buat ibuk. Jadi kaya nano2, kesel, sedih, marah, semua ga ada yg bener.

Sore2 sibuk lagi ngangon kakak dari pulang sekolah, nyuruh mandi, beresin tas sampe mepet lagi ke waktu harus berangkat les. Kakak pergi, cucian piring dan living room udah kaya abis kena badai. Lanjut lagi selesein semua. Sampai akhir nya waktu makan malem tiba. Dan harapan pun pupus sudah, karena adik pun begitu lagi kaya tadi siang. Begitu liat ijo2 langsung kabur. Walau dia masih balik lagi buat makan ayam nya sama nasi doang yang bersih dari hijau2.

Tau kan rasanya abis capek2 masak, nyuci piring sampe 3 ronde. Terus bagian anaknya dikasi makan eh dia malah nangis.

Kesel. Banget.

Tapi terus tiba2 ada temen yg nge post ini

A tough day doesn’t mean I’m failing as a parent or that my children aren’t wonderful, sweet, caring people.

Abis baca itu rasa dijedokin jidat ini. Disamping belom mau yg ijo, tapi adik itu sweet banget. Dia rajin smile, dia hobi duduk sebelah ibuk, dia suka sayang2 meyong nya, dia suka panggil2 ibuk pake suara ter sweet sedunia, dst dst. Iya memang dia belom mau makan ijo2, tapi tadi siang satu wortel yang dipotong2 dan dikukus habis semua sama dia loh ibuk. Mungkin suatu hari nanti akan tiba waktunya adik mau makan ijo2 lagi, Aamiin!

Jadi, hari ini mungkin kelabu. Tapi di hari kelabu, biasanya juga ada pelangi. Jangan lupa cari pelangi ya ibuk 😊

Godaan itu datang lagi

Setiap term biasanya di sekolah kakak ada keluar book club. Apa itu book club? Dia adalah list buku-buku dari penerbit dengan harga lebih murah.

Ini adalah godaan besar buat kakak. Tapi kakak tau, kalo mau beli ini dia harus pake uang sendiri (ibuk ga beliin biar kakak belajar arti uang dan kerja keras sedari kecil).

Sejak list ini dibagiin sampe beberapa hari setelahnya, kakak sibuk banget di meja belajarnya. Bolak-balik book club, milih-milih, dan berpikir. Sampe satu hari kakak kasi kertas ke ibuk.

Kakak bilang, kakak punya uang tabungan $15. Dia mau spend uangnya $5 buat beli buku. Sisa $10 lagi mau dia simpen buat siapa tau suatu hari nanti ada sesuatu yang lebih menarik dan dia perlu. Tapi kemudian dia tanya ibuk mau buku? Kalo buku nya ga mahal, kakak bisa beliin katanya kalo cukup di uang sisa kakak.

Betapa bangga nya ibuk sama kakak. Karena diumurnya yang belum genap tujuh tahun dia udah bisa saving, udah bisa menimbang2 yang terbaik, dan dia mau berbaik hati memberi walau uangnya sebenernya ga seberapa (dia mau beliin ibuk buku yang lebih mahal $10, padahal dia beli buku $5)

Anw, ngeliat kakak sekarang kok rasa2 kaya liat om nya. Om Dhani itu apa2 dijadiin gambar. Dikit2 ngegambar. Apakah kakak kecipratan dikit bakat om nya?

Terus liat tulisan kakak di gambar ini, kokkk miripp sama tulisan om nya sih πŸ˜‚. Dulu om nya sering banget bikin cerita2 bergambar, komik2 kepotong, majalah komik ulang tahun dll. Jadi walau udah bertahun2 yang lalu, tulisan om nya masih terngiang2 di kepala ibuk.

Adik 20 months!

Sekarang adik udah mulai masuk 20 bulan. Ibuk mau oret-oret dikit perkembangan adik, buat kenang2an ibuk di masa tua nanti 😝

Adik sekarang udah mulai mau makan, mau disuapin nasi sama lauk walau porsi nya masih cimil2. Kalo sarapan biasanya dia oke, selama itu roti atau pao atau puff atau pokonya sesuatu yg bisa dia pegang dan ga benyek2.

Warna, adik udah bisa bilang blue (udah lama sih ini), yellow (dia bilangnya ‘lolow’), red, pink (dia bilangnya ‘mik’ πŸ˜‚). Orange sama green dia udah tau juga tapi jarang nyebut. Dan warna kesukaan sekarang adalah blue! Kalo disuruh milih apapun, pasti pilihnya yang blue.

Lalu adik udah bisa nyebut one, two, three sama satu, dua. Kalo dikasi cracker satu, dia suka nawar minta ‘dua’ πŸ˜‚ yah begitulah, kebisaan muncul karena kebutuhan.

Toilet training adik mundur teratur πŸ˜‚. Sekarang kalo dia pup, dia sembunyi πŸ˜‚. Kalo mau digendong dibawa ke toilet, dia melemas kayak jelly πŸ˜…. Terus entah karena lagi menuju winter jadi airnya dingin, kalo lagi dibersiin dia suka meraung2

Nyanyi, banyak lagu yang dia suka nyanyiin walau belom lengkap. Tapi dia ga pernah mau nyanyi sendiri, dia suka nya nyanyi beriringan sama lagu yang di play.

Kalo dulu ibuk pernah bingung cara ngenalin main mobil2an, sekarang adik suka sama mobil (dia nyebutnya “brum2”), bus, dan yang beroda2 lainnya. Bahkan dia bisa anteng duduk2 di balcony cuma buat nontonin mobil yang lagi parkir πŸ’

Perbendaharaan kata udah banyak, ibuk udah ngga ngitung2 lagi berapa banyak kata yang dia bisa ngomongin, soalnya katanya 18 bulan minimal ada 50 kata. Dan 50 kata udah terlampaui. Tapi kayanya adik masih susah ngomong huruf ‘k’, soalnya kakak masih dia panggil ‘dadad’. Kalo minta duduk, dia masih bilangnya ‘dudud’. Dan adik masih belom ngomong dua kata berangkaian.

Terus apalagi ya, life skill, adik udah suka berinisiatif buang sampah sendiri kalo nemu sampah. Suka minta lap, kalo dia numpahin sesuatu atau ngotorin, lalu dia akan lap sampe bersih. Minum sekarang di gelas terbuka, kalo dikasi yang pake sedotan malah suka dimainin, disembur2🐘. Suka vacuum karpet (yang ini sih lebih ke ngegangguin ibu kerja, jadi ga beres2). Suka cuci piring, alias demen banget menclok disebelah kalo ibuk lagi cuci piring.

Adik udah mulai bisa sedikit main scooter, dia tau cara majuin scooter.

Oh iya, adik skr suka kesel-an. Kalo dikasitau sesuatu ga boleh atau yang dia lakuin itu bad, dia suka jebew2 bibir. Kadang suka sampe nangis2 kalo maksa (kaya waktu lagi makan terus liat jeruk, duarr ramai langsung dunia persilatan). Adik lagi ada bad temper, mudah2an ini segera berlalu. Ibuk still working on it. Doakan ini ga tahan lama ya pemirsa.

Tentang berat badan, ibuk bukan pengen adik jadi gendut sih. Adik ditimbang karena beberapa alasan, 1. mau ngisi grafik di blue book, 2. Ketika ibu liat perut adik rata πŸ˜… karena ibuk manapun pasti ga mau anaknya kekurangan gizi

Ya udah segitu aja kayanya yang keingetan, ibuk mau bobok dulu. Udah malem. Kids udah bobok dari tadi, begitupun daddy nya. Sampai ketemu lagi di update ibuk selanjutnya 🚁

Sometimes when you least expect it, good things happen

Hari ini adik udah nambah kebisaan beberapa, dia udah bisa bilang ‘blue’ untuk benda2 yg memang berwarna biru. Dan waktu ibuk lagi ashyik berbincang dengan bapak beruang, dia tarik2 ibuk ke arah toilet sambil bilang “pupup” dan cepet2 naik ke seat begitu seat nya dipasang. Yg ternyata memang dia pup ❀. Jadi ibuk budiman pikir ya udah lah, pinter makan memang belom waktunya mungkin, ga boleh maruk yea kan. Tp ibuk tetep ikhtiar.

Ikhtiar siang ini, adik makan di piring mommy, kakak makan di piring adik. Dan di piring adik isinya mix biar ga monoton (juga disesuaikan dg kepribadian doski yg memang sukanya makan sendiri tapi pake tangan alias nyomot2) ada nasi, telur, secercah daging, kentang goreng, pear.

Dan ternyata, dia makan. Kuterharu. Sisa telur dan krintil2 daging. Ibuk kasi adik nilai 100. 100 bukan karena piring bersih. 100 soalnya dia mau coba sedikit telur sedikit daging.

Karena kita harus menghargai proses, bukan hasil ☺

Mudah2an adik mau terus mencobaπŸ™

I’m not a prefect mom, but I’m a super lucky mom

03.07.2017

Saya bukan ibu yang sempurna, saya punya banyak sekali kekurangan. Tapi saya bahagia karena saya diberi kesempatan untuk menjadi ibu yang sangat beruntung. Saya beruntung dan sangat bersyukur karena memiliki anak seperti R.

 

Semarah apapun saya dengannya, R selalu berdiri di samping saya tanpa bergeming dengan uluran tangan berusaha memeluk saya.

 

Seberapapun besarnya usaha saya pergi menjauh karena sedang emosi, sebesar itulah juga R tetap berusaha mendekati saya walaupun diiringi deraian airmata hasil dari rasa takutnya akan emosi saya, dia tetap datang dengan tujuan memeluk saya.

 

Sedikit saja dia merasa saya akan sakit, seperti terbatuk ataupun bersin, R akan dengan segera memeluk saya dengan tujuan membuat saya sembuh karena dia percaya pelukannya akan menyembuhkan saya.

 

Ketika saya benar-benar sakit dan merasa tidak bisa meninggalkan tempat tidur hari itu, R pun tidak akan beranjak dari tempat tidur yang sama. Dia bercerita, dia bermain dengan diselingi mengusap-usap bagian tubuh saya yang menurut dia sakit, sesekali dia keluar kamar entah untuk menukar buku atau menukar mainan tapi dalam sekejap dia akan kembali lagi ke tempat tidur.

 

Ketika saya menangis, dia akan memeluk saya kencang-kencang untuk meredakan tangisan saya. Bahkan ketika saya terlalu sedih dan menangis dalam tidur, dia kemudian membalikan badannya, melowongkan setengah bantalnya agar saya bisa tidur di bantal kesayangannya dan membenamkan kepala saya di pundak kecilnya. Sedikit saja terdengar suara senggukan dari mulut saya, dia akan segera menguatkan pelukannya lagi. Selama saya belum berhenti menangis, selama masih terdengar suara kesedihan, atau dia masih meraba air mata (ya dia meraba muka saya, karena kami selalu tidur dalam gelap) dia akan kembali memeluk saya erat dengan berbagai posisi dan tidak tertidur sedikit pun walau malam sudah sangat larut.

 

Saya.. Terharu sekali, dikala kesedihan yang amat sangat datang dan tidak ada yang datang menghibur, anak ini selalu mengusir kesedihan saya dengan tangan kecilnya.

 

Saya sangat beruntung sekali, dikala sedang dilanda luapan emosi dan menjadi manusia yang tidak menyenangkan, anak ini dengan tegar tetap berada didepan saya, tak peduli seberapa marahnya saya, dia tidak pergi meninggalkan saya, dia tetap menawarkan pelukannya.

 

Betapa beruntungnya saya, dapat menjadi seorang ibu dari anak berumur 3 tahun 11 bulan ini. Terimakasih Ya Allah, telah menghadirkan anak kecil ini dalam hidup saya. Semoga anak saya ini selalu diberi kesehatan, selalu berada dalam lindungan Allah SWT, menjadi anak yang sholehah, dimudahkan rezekinya, selalu berada dijalan yang lurus dan benar, selalu diberi keselamatan di dunia dan akhirat Aamiin.

 

Tidak ada lagi yang bisa saya berikan selain doa yang tulus untuk nya. Terimakasih R. I love you to the moon and back again 😘

Tebang pohon

Dibelakang unit apartment saya ada sebuah pohon yang sepertinya sudah sangat tua. Saya bukan seorang ahli pohon jadi saya hanya bisa mengira-ngira dari fisiknya saja. 

Pohon itu besar dan tinggi, tapi satu sisi batang utama nya seperti gosong. Entah karena umur, entah karena penyakit, entah karena petir, entah karena apa..

Atau mungkin karena cuaca? Bicara tentang cuaca, disini sering sekali cuaca berangin, anginnya bukan angin biasa. Melainkan angin kuat yang bisa membuat tempat jemuran terjatuh (bahkan jemuran saya sampai patah), pengki diluar terlempar kebawah dll. Sudah beberapa kali, angin ini mengakibatkan pohon ini menjatuhkan bagian-bagian nya. Memang tidak terlalu besar, mungkin yang terbesar hanya sebesar sepeda anak kecil. Tapi jika jatuhnya dari ketinggian setinggi itu efeknya pasti lumayan. Untungnya selalu jatuh ke atap garasi yang lumayan kuat (sepertinya). Tidak ada korban jiwa sejauh yang saya tau, tapi suara jatuhnya batang pohon itu cukup mengagetkan. 

Waktu itu siang hari, saya hampir berlari keluar menggotong anak saya dan mengembat surat berharga ketika ada bunyi keras yang sangat mengagetkan dan cukup menyeramkan. Berita-berita di TV cukup membuat saya berpikir bahwa itu adalah suara bom. Untungnya pikiran buruk saya salah, ternyata itu adalah suara patahan batang pohon yang jatuh berdebam ke atas atap garasi. 

Selain patahan besar itu, cukup banyak patahan kecil yang jatuh sehingga menutupi atap garasi. Beberapa saat lalu pernah dipanggil orang untuk membersihkan atap garasi yang sudah penuh dengan dedaunan dan batang pohon. Tapi tidak lama setelah itu, atap itu kehilangan kembali kemulusannya. Patahan-patahan ranting kecil, daun dan patahan batang yang sedikit lebih besar kembali memenuhi permukaannya. 

Sampai akhirnya pagi tadi saya mendengar suara bising seperti suara alat pemotong rumput. Tapi terdengar lebih keras dan tak henti-henti. Pagi hari adalah waktu yang cukup sibuk untuk saya, saya sampai tidak ada waktu untuk menengok ke jendela karena saya sedang dikejar waktu. 

Akhirnya saya menemukan jawaban tentang suara bising itu ketika saya dan R berjalan menuju tempat pemberhentian bus. Kami hanya sempat berhenti beberapa menit karena harus segera naik bus untu menuju tempat kegiatan anak untuk R. Di beberapa menit itu, kami melihat pohon besar yang memiliki sisi hitam itu sedang dipotong sedikit demi sedikit. Ah entah mengapa saya sedih, setiap ada pohon yang menghilang rasanya hati saya mencelos. Tapi saya berusaha berpikit positif, mungkin pohon ini sudah tidak bisa diselamatkan lagi dan jika dipertahankan akan menjadi suatu ancaman bagi warga sekitarnya. Mungkin karena seringnya batang yang jatuh maka diputuskan untuk menebangnya. Saya juga menghibur diri dengan berkata pada diri sendiri bahwa masih ada kok pohon kecil disebelahnya walaupun tidak setinggi pohon yang ditebang. 

Di menit-menit pemberhentian itu juga kami melihat sebuah truk besar yang memiliki mesin penggiling. Batang-batang pohon yang ditebang tadi dimasukkan kedalam mesin penggiling yang berada dibelakang truk, dalam sekejap semua berubah menjadi serbuk-serbuk kayu yang menyembur lewat pipa besar masuk kedalam kontainer truk.

Walau pemandangan pagi itu membuat saya sedih tapi ternyata ada hal menarik dan baru untuk saya. Iya, truk penghancur kayu itu sangatlah menarik. Saya curi sedikit waktu lagi untuk menjelaskan kepada R cara kerja truk itu (tentu saja hanya bermodalkan apa yang saya lihat saat itu). Inilah keuntungan berangkat lebih awal, kami jadi punya waktu simpanan yang bisa digunakan untuk hal tidak terduga. Untuk hari ini kami jadi punya sedikit waktu untuk terpukau dengan hal baru walau hanya beberapa menit. 

Kami kembali sampai dirumah ketika matahari masih bersinar terang. R sempat bertanya kemana pergi nya truk yang ia lihat tadi pagi karena kami tidak melihatnya lagi dalam perjalanan pulang, saya hanya menjawab dengan kemungkinan tugas mereka sudah selesai, dan pohon sudah selesai ditebang. 

Tapi ketika kami masuk kedalam apartment, suara gaduh itu kembali terdengar. Saya segera menuju jendela kamar tidur karena dari sana lah pohon itu paling terlihat jelas. Ternyata para penebang itu masih ada, mereka masih memotong batang bagian bawahnya. Dan ternyata mereka pun mulai memotong pohon ramping disebelahnya. Saya tidak tahu pasti alasannya. Mungkinkah karena pohon itu terlalu tinggi? Atau karena mereka berdekatan maka mereka berbagi penyakit yang sama? Saya tidak tahu jawaban mana yang benar atau mungkin juga semua nya salah.

Saya buka website penebang pohon itu (yang tertulis dengan jelas di badan truk mereka). Menurut website nya, mereka adalah profesional yang sudah bergerak di bidangnya selama 25 tahun. Mereka melakukan inspeksi terlebih dahulu tentang kondisi pohon sebelum melakukan aksi nya. Jadi saya berusaha percaya bahwa ketiadaan kedua pohon itu adalah untuk alasan yang baik. 

Sekarang tempat dimana kedua pohon itu pernah berdiri terlihat gersang. Mudah-mudahan akan ada pohon pengganti nya. Mudah-mudahan setiap satu pohon tua ditebang, akan ditanam 5 cikal pohon yang baru karena mungkin dari lima hanya satu yang bisa bertahan sampai tua. 

Sebagai pengakhir cerita hari ini, saya ambil foto truk penggiling kayu ketika sedang menggiling kayu. Tapi sayang, saya ambil fotonya dari jendela kamar, jadi hanya tampak bagian atasnya saja. Bagian untuk memasukan kayu nya tidak dapat terlihat.