Masjid di Blacktown

Saya dan daddy beruang ada rencana mau ngajakin anak kecil ke masjid. Karna kesian dia cuma tau masjid dari dvd yang saya beli waktu di indo (itupun beli nya nitip si kakak). Tapi sayangnya di daerah sekitar rumah ngga ada masjid yang deket jadi kalo mau ke masjid mesti naik train dulu.

Karena juga didorong sepemahaman saya bahwa punya anak itu bukan melulu makein baju dan ngasi makan tapi ada hal-hal semacem ngenalin agama, belajarin ini itu dsb. Maka saya kepengen ngajakin ke masjid pun direalisasikan (sebagai bagian dari pembelajaran agama sih ceritanya)  walau jauhnya pake banget sebenenya dari rumah =D. Yah namanya juga kan usaha yaa, mudah2an dengan segala kekurangan saya dan keterbatasan yang ada, masih bisa ngasih bekal yang cukup buat anak ini di dunia dan akhirat (Aamiin)

20160214_115119_resized.jpg

Masjid pertama yang bakal didatengin anak kecil ini letaknya di blacktown, perlu Continue reading

Disney Movie Stars Film Festival

Dalam 4 minggu ini di event cinema lagi ada Disney Movie Stars Film Festival. Jadi tiap weekend bakal diputerin satu film disney dengan harga tiket miring yaitu $8 per tiket.

Film yang masuk di festival itu diantaranya : Beauty and the beast, Aladdin, Lion King dan Frozen. Kalo kenapa yang dipilihnya empat film itu saya juga kurang ngerti. Menurut hemat saya mungkin karena beauty and the beast itu klasik banget (jawaban yang super ga penting). Kalo frozen? ya ga heran juga sih klo frozen ikutan pawai di festival ini, hampir 80% anak kecil kayaknya emang frozen lover.

Sebagai penggemar berat disney dan penggemar berat film animasi, saya merasa berkewajiban buat ikutan ngeramein film festival ini (halasyannn! padahal emang pengen nonton aja sebenernya :P)

Berhubung sekarang saya udah berbuntut,semua pengambilan keputusan harus diiriskan dengan kesukaan sang buntut biar simbiosis mutualisme. Jadi diantara 4 film itu, saya pilih beauty and the beast. Kenapa? Karena anak saya udah kenal baik sama neng Belle dari buku yang udah di hatam in berkali-kali sama anak kecil. Terus juga karakter-karakter lainnya lucuk-lucuk kayak Lumiere, Cogsworth, Mrs Potts sama Chip jadi seharusnya sih ya dia ga akan bosen kayak waktu nonton hotel Transylvania 2.. Continue reading

Play time at library

Karena mulai bosan pergi ke taman terus, dan karena mulai dingin juga nih cuaca belakangan. Jadi saya browsing tempat main indoor buat anak kecil yang ga jauh dari rumah dan yang paling penting, harus gratis tentu saja 😁

Akhirnya nemu nih mall yang cuma beberapa bus stop dari rumah, dsana ada playground indoor, lego raksasa sama library. Tapi sesungguhnya si saya agak kecewa karena library nya kecil, koleksi bukunya jauh lebih sedikit dari library singapur yang biasanya membuat saya lupa waktu 😁. Walau library sini ga sebagus library singapur tapi ternyata dia punya acara rutin buat anak kecil mulai dari 0 tahun, jadi si saya sedih nya sedikiit berkurang (sedikit doang 😛)

Berhubung ga boleh ambil foto disana, jadi saya cuma bisa ceritain aja ya. Acara anak di library ini diadain setiap hari jumat. Acara nya ini terdiri dari 3 sesi.

Sesi pertama: nursery rhymes, nyanyi nyanyi yang di contohin sama pegawai perpustakaannya gitu sambil joget joget. Pertama ikutan ini, anak saya belom mau ikutan cuma nonton dari belakang. Minggu berikut nya, si anak mulai ada kemajuan udah mau ikutan tepuk tangan sama joget peter rabbit 😁

Sesi kedua: story telling
Pegawai perpustakaannya biasanya bacain dua buku, dengan anak-anak duduk semua didepannya. Minggu pertama anak saya ogah duduk dengerin story telling, maunya dipangku aja. Minggu kedua lumayan mau duduk  bareng anak-anak lain walau cuma bertahan setengah sesi aja hehe

Sesi ketiga: play time
Pegawai perpustakaannya ngeluarin macem macem mainan yang bisa dipinjem buat dimainin disana sampai waktunya habis. Nah klo sesi ini sih,  anak saya ga pake malu malu, langsung riang gembira aja. Tapi di minggu kemaren dia aga merewel karena keburu ngantuk sama laper, jadi ga main sampe waktunya habis.

Begitulah sekilas kegiatan ibu dan anak yang mulai bosan dengan cuaca dingin belakangan ini 😁

Tempura

berhubung cuaca disini dingin banget, jadi ini blog dalam waktu dekat kayaknya bakal banyak diisi sama acara dapur mendapur dikarenakan yang empunya blog seringnya ya dirumah aja, lagipula masih agak malas ambil foto kanan kiri, maklum masih belum 100% berjiwa rela hati tinggal dimari (ahaha teuteup, ya abis gimana namanya hati ga bisa dipaksain kaan yaa)

sekarang saya mau berbagi resep gampang lagi, kali ini tempura. Bukan makanan aneh sih ya

Bahan:

– sayur yang akan dibuat tempura (saya pake wortel dan sawi putih), potong-potong lalu simpan dalam kulkas

– udang yang udah di lurusin bentuknya (taro juga dalem kulkas)

– 1/2 cup tepung beras

– 1/2 cup tepung terigu

– 1/2 sdt baking powder

– 1 telur

– 250-300 ml air es (sesuai kebutuhan, liat teksturnya jangan smp terlalu cair)

– minyak

– tepung maizena

cara:

1. balur tipis sayur dan udang dengan tepung maizena agar adonan tempura dapat menempel

2. campurkan tepung terigu,tepung beras, baking powder, telur. lalu aduk dengan air es

3. panaskan minyak

4. celupkan sayur dan udang ke dalam adonan tempura, lalu masukan satu persatu ke dalam minyak panas

5. angkat ketika sudah terlihat garing dan matang, tiriskan

ini adonan lebih kriuk klo dibikin ngedadak, saya coba taro adonan sisa di kulkas terus digoreng lg buat malem rasanya ga seenak yang siang. jadi mendingan klo bikin banyaknya dipas in aja sama yang mau dimakan. oiya tempura ini enak dimakan sama saus tempura, biar ga lupa ini sekalian resepnya:

bahan saus:

– 3 sdm soy sauce

– 1 sdm gula pasir

– 1 sdm air lemon

cara:

aduk rata semua, banyaknya bisa disesuaikan kebutuhan atau selera

lumayan sih ini mau dimakan sama anak kecil yang umurnya belom 2 tahun, tapi anaknya malah lebih suka tempura sayur nya, mungkin karena rasanya lebih manis kali yaa.

DSC_0422_1

DIY toddler sweater

Haiii kali ini saya mau bikin sweater buat si anak kecil 😀

Ini ide muncul waktu nemu baby blanket nya si anak. Namanya juga baby blanket yaa ukurannya cimit sekali, pastinya udah ga muat di anak yang udah jadi toddler sekarang ini. Terus kebeneran juga disini udah mulai dingin banget kalo malem, jadi anak saya selalu dipakein sweater klo bobok. Kenapa ga pake selimut? karena dia ga bisa betah pake selimut, pasti aja ditendang kesana kemari atau dilindes sama badannya dia. Jadinyaa klo ga pake selimut, tidurnya ga nyenyak selalu kebangun karena dingin. Jadi solusi sementara adalah pake sweater sama kaos kaki tebel aja deh, lumayan jadi lebih nyenyak boboknya.

Nah jadi karena saya gatel dan kayaknyaaa sih bisa deh bikin sweater, dengan modal nekad dan tanpa pola maka dimulailah pembuatan sweater dari blanket ini hihihi. Ternyata berhasil juga kerja keras saya setelah ilang jarum dua kali, dan rehat dua hari karena tiba-tiba sibuk (baca: agak malas :P). Jadi sebenernya lama nya itu gara-gara nyari jarum ilang yang mana sangat bikin stres karena dsini ada anak kecil yang selalu berlari-lari dan berguling-guling dimana aja, kedua ya seperti udah disebutin karena saya rehat dua hari tapi yang penting jadi bukankah begituuu pemirsa hehehe.

ini sekilas cara pembuatannya, yaa kali aja ada yang ikut terinsipirasi kann 😛

Bahan:

Baby blanket yang udah ga kepake

Spidol warna

Gunting

Jarum dan benang

Sweater yang pas di badan

Cara:

1. Lipat dua baby blanket, terus diatasnya taro si sweater yang jadi contoh

2. gambar bentuk badan pake spidol di blanket, lebihin sedikit (kira-kira 1/2cm untuk jahit) lalu gunting. jadi sekarang kita punya dua lembar kain bentuk badan

DSC_0286

3. Copy pola tangan diatas blanket, lebihkan untuk menjahit ,lalu gunting

4. jahit bagian leher, pergelangan tangan agar terlihat lebih rapi

5. Jahit bagian badan dari bawah sampai ketiak (jangan lupa kainnya selalu dibalik ya klo ngejahit, jd bagian dalem ada diluar)

6. jahit bagian lengan dari pergelangan tangan sampai ketiak

7. jahit bagian atas lengan ke bagian ketiak di badan

8. selesaaii!! sweater bisa langsung dipakai

DSC_0323

selamat mencobaaaa 😀

G

Piscok panggang

ini resep ngarang ala chef Tanti yang Alhamdulillah sih ya dimakan aja sama anak kecil, dimakan juga sama bapaknya, dan tentu saja dimakan sm sang ibuk.

PhotoGrid_1421142457634

Bahan:

Roti tawar sobek-sobek kecil

PIsang potong kotak-kotak

Susu kental manis

Coklat

Keju cheddar potong kotak-kotak

Susu cair

Butter

Cara:

1. Siapkan cup tahan panas yang udah dioles margarin. Lalu tata roti sobek, pisang, keju dan coklat, Tuang susu cair sampai setengahnya. Terakhir, beri potongan butter diatasnya

2. panggang di suhu 180 derajat, ketika coklat udah terlihat meleleh aduk sedikit, lalu panggang kembali sampai susu tidak terlihat cair lagi

3. biarkan dingin.lalu simpan di lemari es, sajikan dingin

Sarikaya

Masih edisi cemilan anak batita soalnya ibuknya (masih) lagi rajin bikin cemilan. Tujuan utama sih mencari peruntungan makanan apa yang dimakan hap hap sama anak kicik

Resep kali ini teuteup resep gampang, yaitu sarikaya

bahan:

3 buah telur

3/4 gelas santan kental

70 gr gula pasir

70 gr gula merah (iris super tipis, sehalus mungkin)

bubuk kayu manis

cara:

1. kocok telur dan gula sampai berbusa (sekitar 3-4 menit kayaknya). masukan bubuk kayu manis dan santan. aduk rata

2. tuang ke wadah-wadah tahan panas.

3. kukus sampai mengembang dan matang (kira-kira 15 menit)

ini belum terlalu mengembang

ini belum terlalu mengembang

ini udah siap dimakan,abis mengembang terus dia kempes jadi jelek begini hehe

ini udah siap dimakan,abis mengembang terus dia kempes jadi jelek begini hehe

Mari bermain : Finger painting

Bahan:

Terigu 1/3 cup

Air 2 cup

Garam 1 sdt

Pewarna makanan

Cara:

Masak terigu, air dan garam sampai mengental (kekentalan sesuai keinginan)

Setelah masak masukan pewarna makanan, aduk

Bisa dicat di kertas biasa, ga bikin kertasnya robek kok. Saya cuma bikin satu warna. Klo punya pewarna nya banyak, adonanbisa dibagi-bagi jadi beberapa warna

Bisa dicat di kertas biasa, ga bikin kertasnya robek kok. Saya cuma bikin satu warna. Klo punya pewarna nya banyak, adonan bisa dibagi-bagi jadi beberapa warna

Ini cocok buat anak yang masih suka makanin mainannya tapi pengen main cat air. Kalo sisa, sisanya bisa disimpan di kulkas dalam wadah bertutup rapat buat main besok-besok lagi.

Anak saya agak jijikan kayaknya nih. Gak mau kotor gitu, jadi pake busa bekas puzzle. Harus sering main ini kayaknya biar ga jijikan

Anak saya agak jijikan kayaknya nih. Gak mau kotor gitu, jadi pake busa bekas puzzle. Harus sering main ini kayaknya biar ga jijikan

Selamat mencoba

Ketika anak kecil berbicara

Fase pertumbuhan anak yang membuat deg-deg an akhirnya terlewati. Dulu waktu anak bayik umur 12 bulan, mama aku pernah bertanya-tanya kenapa siih kok raizel belom ngomong aja, cuma bisa ngomong mama dada dan babbling lainnya yang belum bermakna, lalu kemudian seperti biasa beliau membandingkan sama saya waktu kecil yang setaun udah ngomong kayak orang gede. Padahal ya pemirsa, si saya ini udah berbusa terus tiap hari ngajakin ngomong anak bayik. Yaa secara emang cuma berdua doang di rumah (kalo semut-semut kecil ga masuk itungan). Buanyak bangett masa-masa dimana saya ngomong dengan semangat 45 yang cuma dibales tatapan ngo ngo dari anak kecil, tapi berbekal positif thinking saya ga berenti ngajak ngomong, ngenalin ini itu (yang biasanya cuma kayak masuk kuping kiri keluar kuping kanan si bayi dengan pandangan gak tertarik), lalu selalu bacain buku (klo baca buku dia emang doyan sejak bayi karena dibiasain juga sih). Walau emang dijaman itu lelah sekali, yaaa bayangin aja kayak jadi MC tanpa henti seharian, jadi biasanya klo daddy nya pulang saya bisa curi-curi istirahat sedetik sedetik hihi

Hari demi hari berlalu, panas udah ganti ujan, sampe ganti panas lagi, sampe ujan lagi dan akhirnyaa anak kecil udah bisa ngomong yang bermakna. dan begiitu ngomong, langsung banjirrr banyak banget kata-kata yang walaupun masi dilafalkan dengan cadel yang lucu. Berarti umur berapa bulan ya dia lancar? 16?17? Lupa euy hahaha pokoknya waktu itu rasanya legaaa bangettt, Alhamdulillah banget, gak sia-sia perjuangan yang selalu dicuekin kemaren. Rasanya ingin senyum lebarrrr sekali waktu denger dia ngucapin kata-kata yang dulu sih saya pikir ga mungkin dia ikutin, ga berharap banyak cuma pengen dia tau aja. Mau lagi masak, mau lagi mandi, lagi ke toilet, minimal saya say hi sama dia lalu ngomong entah apa aja yang ada di pikiran saya, gak nyambung-gak nyambung dehhh saya pikir waktu itu, yaa namanya juga usaha ya nggaaa pemirsah. Continue reading

Broccoli Cheese Casserole for Toddler

mtf_tDIYI_503.jpg(1)

Waktu lg jalan2 di dunia maya nemu resep ini, terus iseng cobain. Ternyata anak kecil mau makan, horeee! Saya jadi semangat buat bagi-bagi resepnya hehe. Berhubung anak kecil ga terlalu doyan rasa cheese yg terlalu kuat, udah gitu lagi doyan sama telur jd resepnya ini udah melalui sedikit penyesuaian di sana sini.

Bahan (ini takarannya kira2 doang ya):
Butter 5 sdm
Keju cheddar dan parmesan
Brokoli dua bonggol sedang
Telor 1 buah
Susu cair
Pala bubuk
Terigu 3 sdm
Garam merica

Cara :
1. Potong Brokoli jd kuntum2 kecil. Kukus /rebus sampai lunak (kadar kelunakan disesuaikan sama kemampuan anak menggigit).sisihkan

2. Lelehkan butter (saya pake yg unsalted, klo anaknya suka gurih bisa pk yg salted). Masukin terigu, aduk jgn berhenti sampai berubah warna dan harum.

3. Masukan susu sedikit demi sedikit sambil diaduk (jumlah susu sesuai selera, dan tergantung banyaknya brokoli). Masukan Pala, garam, merica dan keju (saya ga pake terlalu banyak keju, dan lebih banyak pk cheddar) aduk sampai keju leleh dan bersatu dengan adonan (tekstur akhirnya jadi kayak saus agak kental sedikit)

4. Siapkan pinggan untuk memanggang. Tata brokoli dalam pinggan. Kocok telur, lalu siram diatas brokoli sambil sedikit diaduk agar merata. Lalu tuang adonan saus selagi panas diatas brokoli. Tabur keju diatasnya

5. Panggang selama kurang lebih 15 menit di suhu 200 drajat. Kalo keju atasnya belom kecoklatan bisa panggang lg bbrp menit di suhu 230 drajat

Karena brokoli agak berair klo dilamain, jd klo mau disajikan nya masih agak lama mending taro kulkas dulu. Bisa dipanasin waktu mau dihidangkan (microwave sebentar kalo mau ati2 jd kering, atau dikukus wadah tertutup tp jangan sampe air kukusan masuk ke dalem wadah) klo saya kemaren sih diangetin di ricecooker doang.

Sekiaaan, selamat mencobaa