Tempura

berhubung cuaca disini dingin banget, jadi ini blog dalam waktu dekat kayaknya bakal banyak diisi sama acara dapur mendapur dikarenakan yang empunya blog seringnya ya dirumah aja, lagipula masih agak malas ambil foto kanan kiri, maklum masih belum 100% berjiwa rela hati tinggal dimari (ahaha teuteup, ya abis gimana namanya hati ga bisa dipaksain kaan yaa)

sekarang saya mau berbagi resep gampang lagi, kali ini tempura. Bukan makanan aneh sih ya

Bahan:

– sayur yang akan dibuat tempura (saya pake wortel dan sawi putih), potong-potong lalu simpan dalam kulkas

– udang yang udah di lurusin bentuknya (taro juga dalem kulkas)

– 1/2 cup tepung beras

– 1/2 cup tepung terigu

– 1/2 sdt baking powder

– 1 telur

– 250-300 ml air es (sesuai kebutuhan, liat teksturnya jangan smp terlalu cair)

– minyak

– tepung maizena

cara:

1. balur tipis sayur dan udang dengan tepung maizena agar adonan tempura dapat menempel

2. campurkan tepung terigu,tepung beras, baking powder, telur. lalu aduk dengan air es

3. panaskan minyak

4. celupkan sayur dan udang ke dalam adonan tempura, lalu masukan satu persatu ke dalam minyak panas

5. angkat ketika sudah terlihat garing dan matang, tiriskan

ini adonan lebih kriuk klo dibikin ngedadak, saya coba taro adonan sisa di kulkas terus digoreng lg buat malem rasanya ga seenak yang siang. jadi mendingan klo bikin banyaknya dipas in aja sama yang mau dimakan. oiya tempura ini enak dimakan sama saus tempura, biar ga lupa ini sekalian resepnya:

bahan saus:

– 3 sdm soy sauce

– 1 sdm gula pasir

– 1 sdm air lemon

cara:

aduk rata semua, banyaknya bisa disesuaikan kebutuhan atau selera

lumayan sih ini mau dimakan sama anak kecil yang umurnya belom 2 tahun, tapi anaknya malah lebih suka tempura sayur nya, mungkin karena rasanya lebih manis kali yaa.

DSC_0422_1

Advertisements

Piscok panggang

ini resep ngarang ala chef Tanti yang Alhamdulillah sih ya dimakan aja sama anak kecil, dimakan juga sama bapaknya, dan tentu saja dimakan sm sang ibuk.

PhotoGrid_1421142457634

Bahan:

Roti tawar sobek-sobek kecil

PIsang potong kotak-kotak

Susu kental manis

Coklat

Keju cheddar potong kotak-kotak

Susu cair

Butter

Cara:

1. Siapkan cup tahan panas yang udah dioles margarin. Lalu tata roti sobek, pisang, keju dan coklat, Tuang susu cair sampai setengahnya. Terakhir, beri potongan butter diatasnya

2. panggang di suhu 180 derajat, ketika coklat udah terlihat meleleh aduk sedikit, lalu panggang kembali sampai susu tidak terlihat cair lagi

3. biarkan dingin.lalu simpan di lemari es, sajikan dingin

Sarikaya

Masih edisi cemilan anak batita soalnya ibuknya (masih) lagi rajin bikin cemilan. Tujuan utama sih mencari peruntungan makanan apa yang dimakan hap hap sama anak kicik

Resep kali ini teuteup resep gampang, yaitu sarikaya

bahan:

3 buah telur

3/4 gelas santan kental

70 gr gula pasir

70 gr gula merah (iris super tipis, sehalus mungkin)

bubuk kayu manis

cara:

1. kocok telur dan gula sampai berbusa (sekitar 3-4 menit kayaknya). masukan bubuk kayu manis dan santan. aduk rata

2. tuang ke wadah-wadah tahan panas.

3. kukus sampai mengembang dan matang (kira-kira 15 menit)

ini belum terlalu mengembang

ini belum terlalu mengembang

ini udah siap dimakan,abis mengembang terus dia kempes jadi jelek begini hehe

ini udah siap dimakan,abis mengembang terus dia kempes jadi jelek begini hehe

Chocolate Lava Cake Rumahan

(Resep ini udah diiuji coba di dapur storitie dan berhasil dimamam sama sang bapak dan anak kecil, jadi saya berani tulis dimari hihihi.)

Waktu itu temen saya, Techa pernah upload resep semacam matcha lava cake, ternyata resepnya gampang. Jadi saya sedikit nyesuain resepnya biar jadi chocolate lava cake soalnya beruang gak suka matcha.

Resep ini cuma untuk 4 cup doang

Bahan:

125 gr chocolate (saya pake chocolate semi sweet yang buat bake )

50  gr butter (saya pake unsalted, tp klo pun salted kyny gapapa juga)

2 buah telur yang ukurannya kecil

50 gr gula pasir

50 gr tepung terigu

Cara:

1. Lelehin coklat bareng sama butter, aduk sampai meleleh sempurna. (bisa dilelehin pake microwave atau di tim di kompor, saya sih di tim, taro coklat sama butter di wadah tahan panas yang ditaro diatas air yang direbus di kompor)

2. Campur gula dan telur, lalu masukan lelehan coklat, aduk rata. Terakhir masukin terigu sampai semua tercampur rata

3. Panaskan oven 230 celcius, bagi adonan ke 4 cup tahan panas yang udah dioles margarin. (adonan ini akan mengembang waktu di panggang jadi pastikan jangan isi adonan terlalu penuh)

Continue reading

Tips masak daging cincang buat batita

Siapa sih yang ga kenal daging cincang alias daging giling yang banyak dijual di supermarket? Kayaknya ampir ga ada yang ga tau yaa.
Daging cincang ini biasanya jadi salah satu bahan andalan ibuk-ibuk buat anaknya. Soalnya udah dicincang jd kecil-kecil ga akan jd keras kayak daging lempengan juga.

Nahh tapi eh tapi, abis anak saya lulus makan bubur sejak 10 bulan saya agak bingung buat ngolah daging cincang ini. Seringnya hasil masakannya dilepeh sama si anak, karena agak keras. Jadi saya ga pernah kasih tumis, biasanya saya kukus campur santan atau jadi bola -bola daging.

Setelah bulan demi bulan, akhirnya saya nemu gimana cara biar daging cincang ga keras. Terus coba di praktekin ke anak bayi (yang berumur 17 bulan tapi masih doyan lepeh lepeh).  Ehh ternyata berhasiiilll.

Resepnya super sederhana
– Daging cincang
– Wortel cincang
– Bawang merah iris
– Bawang putih cincang
– Gula merah (anak saya lebih suka yg gula merah ketimbang pake kecap)
– Garam
– Merica
– Bawang daun (optional)

Caranya
1. Tumis bawang merah sampai harum, masukin bawang putih
2. Masukin daging cincang dan wortel,  tumis sekejap
3. Masukin sejimpit garem sm merica
4. Tambahin bawang daun
5. Masak sampai daging berubah warnanya dan wortel empuk

Itu resep superrr sederhanaa. Lalu dimana tips nyaa? Bukannya judulnya katanya mau ngasi tips?

Hihihi tenang pemirsa, ini dia sebaris tips daging cincang. Catat yaaa…

Jadi, kalo mau masak daging cincang, daging nya jangan dibenyek benyek terlalu lama, klo numis jangan terlalu heboh aduk aduk yang penting udah menyebar merata. Klo bikin bola bola daging atau burger, jangan terlalu lama diaduk-aduk apalagi dipadat2in, nanti hasil olahannya jadi keras. Jadi aduk daging sampe rata dengan bumbu atau bahan lainnya, udah cukup.

Yosh segitu doang tips nya ahaha, sedikit tapi mudah-mudahan bermanfaat yaa pemirsa yang budiman 😀

Oiyaaaa..
Selamat Tahun Baru 2015!!
Semoga di tahun 2015, semua nya menjadi lebih baik 🙂

Broccoli Cheese Casserole for Toddler

mtf_tDIYI_503.jpg(1)

Waktu lg jalan2 di dunia maya nemu resep ini, terus iseng cobain. Ternyata anak kecil mau makan, horeee! Saya jadi semangat buat bagi-bagi resepnya hehe. Berhubung anak kecil ga terlalu doyan rasa cheese yg terlalu kuat, udah gitu lagi doyan sama telur jd resepnya ini udah melalui sedikit penyesuaian di sana sini.

Bahan (ini takarannya kira2 doang ya):
Butter 5 sdm
Keju cheddar dan parmesan
Brokoli dua bonggol sedang
Telor 1 buah
Susu cair
Pala bubuk
Terigu 3 sdm
Garam merica

Cara :
1. Potong Brokoli jd kuntum2 kecil. Kukus /rebus sampai lunak (kadar kelunakan disesuaikan sama kemampuan anak menggigit).sisihkan

2. Lelehkan butter (saya pake yg unsalted, klo anaknya suka gurih bisa pk yg salted). Masukin terigu, aduk jgn berhenti sampai berubah warna dan harum.

3. Masukan susu sedikit demi sedikit sambil diaduk (jumlah susu sesuai selera, dan tergantung banyaknya brokoli). Masukan Pala, garam, merica dan keju (saya ga pake terlalu banyak keju, dan lebih banyak pk cheddar) aduk sampai keju leleh dan bersatu dengan adonan (tekstur akhirnya jadi kayak saus agak kental sedikit)

4. Siapkan pinggan untuk memanggang. Tata brokoli dalam pinggan. Kocok telur, lalu siram diatas brokoli sambil sedikit diaduk agar merata. Lalu tuang adonan saus selagi panas diatas brokoli. Tabur keju diatasnya

5. Panggang selama kurang lebih 15 menit di suhu 200 drajat. Kalo keju atasnya belom kecoklatan bisa panggang lg bbrp menit di suhu 230 drajat

Karena brokoli agak berair klo dilamain, jd klo mau disajikan nya masih agak lama mending taro kulkas dulu. Bisa dipanasin waktu mau dihidangkan (microwave sebentar kalo mau ati2 jd kering, atau dikukus wadah tertutup tp jangan sampe air kukusan masuk ke dalem wadah) klo saya kemaren sih diangetin di ricecooker doang.

Sekiaaan, selamat mencobaa

Oat cookies

Hari ini si anak makannya ogah2an lagi huhu. Terus ibuknya kembali pusing lagi. Jadi kembali ketak ketik hp nyari resep waktu lg bobokin si anak (sampe ketiduran dan kebawa mimpi hehe). Hasil ketak ketik lumayanlah dapet resep cookies buat toddler yang katanya super gampang.

Gini resepnya:
1,5 cup oat halus
1 apel blender
3 sdm olive oil
Seiprit garem
1 sdt cinnamon

Caranya:
Aduk semua rata sampe bisa dipegang dan dibentuk. Terus bentuk sesuai kepengenan. Tata di loyang yang udah dioles margarin. Terus panggang kira2 15 menit di suhu 180 derajat celcius

Hasilnya cookies bs dipegang anak, tp empuk kayak kue, rasanya juga lumayan. Mari ucapkan Alhamdulillah walau cuma dimakan dua biji hihi.

image

Walau bentuknya ga cantik tapi yang penting gak gosong :p

Baby Kailan with Garlic

pada kenal sm baby kailan ga?

yang ini loooohh…

7125c7d7bf50487d6b904b7e250825c1.wix_mp_512panjangnya kira2 sejari (soalnya ini baby kailan),, klo yang kailan lebih gede,,

saya dikenalin baby kailan ini sama suami,, yang katanya sih ini salah satu daun kesukaan si doi,, jadi ya okelaahh saya masak (walau sebenernya saya belum pernah sekalipun masak daun ini sebelumnya, bahkan makan aja jarang)

udah dibeli, terus mau dimasak gimanaaaa? suami cuma bilang, dimasak bawang putih aja (dimana bawang adalah juga kesukaan si suami, kebalikan saya banget),, kebiasaan dia banget itu,, request makanan tapi ga ngasi tau cara bikinnya -_-

dan karena memasak masuk salah satu kategori berkarya, jadi yaaaa saya mengaranggg ajaaa nyohoho,, eh eh ternyata lumayan berhasil dan jadi salah satu menu yang sering hadir di dapur 😛

Continue reading

Enoki Beef Roll

haiii haiiii,, sekarang saya mau berbagi resep Enoki Beef Roll yang kemarin saya buat

asal muasal kenapa mesti bikin enoki beef roll adalahhh siapa lagi klo bukan suami,,

biasanya… kita selalu belanja mingguan, berjalan kaki pagi-pagi ke supermarket deket flat,, kenapa mingguan? biar sayur dan perdagingan tetep fresh tentu saja,,dan kenapa supermarket? karena pasar agak jauh, lagian supermarket disini udah buka dari jam 7 pagi, tidak memusingkan dan lebih bersihh dari pasar pastinya 😛

naahh waktu lagi jalan-jalan mencari ide, giliran sayur apa minggu ini,, tiba-tiba suami mengambil enoki,, saya bukan pecinta jamur, jadi gak terlalu familiar sama rasa jamur enoki,, terus ternyata si suami katanya pengen enoki digulung beef,, humm belum pernah bikin, belum pernah denger, tapi terdengar gampang,, (dan ternyata suami juga belum pernah bikin, hanya baru denger2) okeelaahh nanti saya coba,, Continue reading

Homemade steak ala Serangoon

Ketika kepengenan menjadi-jadi, kadang kita harus berpikir kreatif bukan untuk memenuhi kepengenan itu…

jadi alkisah, beberapa minggu lalu, saya yang bener-bener lagi cuma paling enak makan daging-dagingan sangaaattt doyan sekali makan steak, tapi kan ya gak mungkin klo pergi ke hippopotamus setiap saat,, lalu saya dan suami merencanakan membuat steak ala kami, dan termakan omongan suami “gampang kooo bikinnya” dan juga memasak berbarengan keroyokan sama suami itu seru, apalagi buat nyobain makanan baru (jadi klo gak enak kan bukan saya doang biang keladinya :P)

jadi diacara rutin me-supermarket weekly kami, diselipkanlah satu tujuan baru, yaitu mencari daging steak dan bumbunya,,

ternyata daging steak mudah sekali didapat sodara-sodara,mereka berjejer rapi di pendingin (yang sulit adalah milih yang mana yang bagus, karena rupanya mirip aja semua),, next step adalah mencari bumbu, gak sulit juga ternyata, bumbu ada yang siap jadi (teteuup yang sulit adalah nentuin mana yang enak, mana gak bisa dicobakan yaaa), setelah menimbang dan berpikir, pilihan jatuh pada ini

P1020967 Continue reading