Masjid di Blacktown

Saya dan daddy beruang ada rencana mau ngajakin anak kecil ke masjid. Karna kesian dia cuma tau masjid dari dvd yang saya beli waktu di indo (itupun beli nya nitip si kakak). Tapi sayangnya di daerah sekitar rumah ngga ada masjid yang deket jadi kalo mau ke masjid mesti naik train dulu.

Karena juga didorong sepemahaman saya bahwa punya anak itu bukan melulu makein baju dan ngasi makan tapi ada hal-hal semacem ngenalin agama, belajarin ini itu dsb. Maka saya kepengen ngajakin ke masjid pun direalisasikan (sebagai bagian dari pembelajaran agama sih ceritanya)  walau jauhnya pake banget sebenenya dari rumah =D. Yah namanya juga kan usaha yaa, mudah2an dengan segala kekurangan saya dan keterbatasan yang ada, masih bisa ngasih bekal yang cukup buat anak ini di dunia dan akhirat (Aamiin)

20160214_115119_resized.jpg

Masjid pertama yang bakal didatengin anak kecil ini letaknya di blacktown, perlu Continue reading

Advertisements

Disney Movie Stars Film Festival

Dalam 4 minggu ini di event cinema lagi ada Disney Movie Stars Film Festival. Jadi tiap weekend bakal diputerin satu film disney dengan harga tiket miring yaitu $8 per tiket.

Film yang masuk di festival itu diantaranya : Beauty and the beast, Aladdin, Lion King dan Frozen. Kalo kenapa yang dipilihnya empat film itu saya juga kurang ngerti. Menurut hemat saya mungkin karena beauty and the beast itu klasik banget (jawaban yang super ga penting). Kalo frozen? ya ga heran juga sih klo frozen ikutan pawai di festival ini, hampir 80% anak kecil kayaknya emang frozen lover.

Sebagai penggemar berat disney dan penggemar berat film animasi, saya merasa berkewajiban buat ikutan ngeramein film festival ini (halasyannn! padahal emang pengen nonton aja sebenernya :P)

Berhubung sekarang saya udah berbuntut,semua pengambilan keputusan harus diiriskan dengan kesukaan sang buntut biar simbiosis mutualisme. Jadi diantara 4 film itu, saya pilih beauty and the beast. Kenapa? Karena anak saya udah kenal baik sama neng Belle dari buku yang udah di hatam in berkali-kali sama anak kecil. Terus juga karakter-karakter lainnya lucuk-lucuk kayak Lumiere, Cogsworth, Mrs Potts sama Chip jadi seharusnya sih ya dia ga akan bosen kayak waktu nonton hotel Transylvania 2.. Continue reading

The Wiggles Exhibition

Libur telah tiba! Libur tlah tiba! Hore! Horee! Horee!!

Hai anak-anak, ibuk-ibuk, bapak-bapak, saya mau ajak jalan-jalan (lagi) di sydney. Sekarang saya mau main ke museum yang namanya Powerhouse Museum.

image

Buat masuk museum ini kita mesti bayar tiket, tapi kata saya sihh worth the money. Harga tiketnya $15 per orang (dibawah 4 tahun masih gratis sih). Tiket nya bisa dibeli online atau on the spot (untuk mengurangi kerepotan dan demi sedikit menghemat waktu, saya daddy beruang beli online, print tiket nya terus dibawa deh ke museum nya).

image

Setelah mempelajari museum map dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, diambil kesimpulan….ternyata…. jreengg banyak amaat isi museumnya yang mesti ditengok (maklum gak mau rugi, berhubung bayar jadi mesti maksimall!)

20151121_114045.jpg Continue reading

Clovelly Beach

Omong-omong tentang pantai, jadi sesungguhnya di Sydney ini ada beberapa pantai dengan karakteristik yang beda beda tetapi tetep satu jua yaitu deket laut (yaiyalah ya).

Hari ini saya mau ajak para pemirsa sekalian jalan-jalan ke salah satu pantai di Sydney namanya Clovelly Beach.

Pantai ini lokasinya ramah banget untuk orang kebanyakan yang biasa mengandalkan bus buat kemana mana semacem saya 😁. Kenapa? Karena lokasinya ga jauh dari bus stop, walau ga terlalu banyak juga sebenernya bus yang berenti di bus stop ini. Tapi yang penting masi ada bus stop yang deket, urusan bus nya cm dikit tinggal atur atur tuker rute bus aja, ya kan?!

Continue reading

White lotus

Buat orang indonesia sejenis saya (yaitu orang orang yg ga bisa move on dari makanan indonesia), white lotus itu adalah dewi penyelamat banget 💃

Emang apaan si white lotus itu?
Nih, dikasi intip penampakannya setitik yaa

image

Iya ini dia si dewi penyelamat lidah 😛, sesungguhnya dia itu semacem warung eh supermarket mini tapi dengan isi yang sangat padat.

Sepadat apa? Sepadat iniii……

image

(Ga keliatan yak padatnya hahaha)
ini contoh salah satu lorong dalem tokonya, plus mbak-mbak figuran yang mukanya (ga sengaja) disamarin.

White lotus ini berlokasi di eastern suburb daerah kingsford (deket UNSW, kalo ada temen yang kuliah di UNSW biasanya mesti tau deh sama toko ini).

Dia itu supermarket yg khusus jual rupa-rupa barang barang asia, dari betadine, tempe, tahu, rinso, sambel pecel, green tea pokka, nutrijell sampe macem macem cemilan ada semua disini.

image

(nyamm ada bakso goreng :9 )

Bukan barang indonesia aja loh ya, tapi barang asia! Jadi, bumbu-bumbu merk singapur andalan saya jaman masi tinggal di singapur jg ada disini. Kann gimana saya ga jatuh cinta sama toko imut ini 😻

Tapi nya kalo mau kesini, mesti pake niat dulu soalnya bukan dalam jangkauan ngesot doang, butuh tekad lebih dari ngesot (mesti naik bus beberapa stop). Udah gitu karena anak manis mesti ikut kemanapun ibuknya yang juga manis ini pergi, jadi mesti cari waktu yang kira-kira bus nya ga penuh biar doi bisa kebagian duduk karena kita ga bawa stroller.

Kenapa ga bawa stroller?? Kadang bawa stroller itu peer banget deh. Pertama karena ga semua bus bisa masuk stroller. Kedua, satu bus cuma bole diisi sama dua stroller. Ketiga, arah ke white lotus itu masuk arah favorit yang ramai penumpang.

Belanja ga bawa stroller sambil gotong anak kecil di jarak jauh itu sebenernya hampir ga mungkin kalo ga ada si zebra.

Continue reading

Play time at library

Karena mulai bosan pergi ke taman terus, dan karena mulai dingin juga nih cuaca belakangan. Jadi saya browsing tempat main indoor buat anak kecil yang ga jauh dari rumah dan yang paling penting, harus gratis tentu saja 😁

Akhirnya nemu nih mall yang cuma beberapa bus stop dari rumah, dsana ada playground indoor, lego raksasa sama library. Tapi sesungguhnya si saya agak kecewa karena library nya kecil, koleksi bukunya jauh lebih sedikit dari library singapur yang biasanya membuat saya lupa waktu 😁. Walau library sini ga sebagus library singapur tapi ternyata dia punya acara rutin buat anak kecil mulai dari 0 tahun, jadi si saya sedih nya sedikiit berkurang (sedikit doang 😛)

Berhubung ga boleh ambil foto disana, jadi saya cuma bisa ceritain aja ya. Acara anak di library ini diadain setiap hari jumat. Acara nya ini terdiri dari 3 sesi.

Sesi pertama: nursery rhymes, nyanyi nyanyi yang di contohin sama pegawai perpustakaannya gitu sambil joget joget. Pertama ikutan ini, anak saya belom mau ikutan cuma nonton dari belakang. Minggu berikut nya, si anak mulai ada kemajuan udah mau ikutan tepuk tangan sama joget peter rabbit 😁

Sesi kedua: story telling
Pegawai perpustakaannya biasanya bacain dua buku, dengan anak-anak duduk semua didepannya. Minggu pertama anak saya ogah duduk dengerin story telling, maunya dipangku aja. Minggu kedua lumayan mau duduk  bareng anak-anak lain walau cuma bertahan setengah sesi aja hehe

Sesi ketiga: play time
Pegawai perpustakaannya ngeluarin macem macem mainan yang bisa dipinjem buat dimainin disana sampai waktunya habis. Nah klo sesi ini sih,  anak saya ga pake malu malu, langsung riang gembira aja. Tapi di minggu kemaren dia aga merewel karena keburu ngantuk sama laper, jadi ga main sampe waktunya habis.

Begitulah sekilas kegiatan ibu dan anak yang mulai bosan dengan cuaca dingin belakangan ini 😁