Tempura

berhubung cuaca disini dingin banget, jadi ini blog dalam waktu dekat kayaknya bakal banyak diisi sama acara dapur mendapur dikarenakan yang empunya blog seringnya ya dirumah aja, lagipula masih agak malas ambil foto kanan kiri, maklum masih belum 100% berjiwa rela hati tinggal dimari (ahaha teuteup, ya abis gimana namanya hati ga bisa dipaksain kaan yaa)

sekarang saya mau berbagi resep gampang lagi, kali ini tempura. Bukan makanan aneh sih ya

Bahan:

– sayur yang akan dibuat tempura (saya pake wortel dan sawi putih), potong-potong lalu simpan dalam kulkas

– udang yang udah di lurusin bentuknya (taro juga dalem kulkas)

– 1/2 cup tepung beras

– 1/2 cup tepung terigu

– 1/2 sdt baking powder

– 1 telur

– 250-300 ml air es (sesuai kebutuhan, liat teksturnya jangan smp terlalu cair)

– minyak

– tepung maizena

cara:

1. balur tipis sayur dan udang dengan tepung maizena agar adonan tempura dapat menempel

2. campurkan tepung terigu,tepung beras, baking powder, telur. lalu aduk dengan air es

3. panaskan minyak

4. celupkan sayur dan udang ke dalam adonan tempura, lalu masukan satu persatu ke dalam minyak panas

5. angkat ketika sudah terlihat garing dan matang, tiriskan

ini adonan lebih kriuk klo dibikin ngedadak, saya coba taro adonan sisa di kulkas terus digoreng lg buat malem rasanya ga seenak yang siang. jadi mendingan klo bikin banyaknya dipas in aja sama yang mau dimakan. oiya tempura ini enak dimakan sama saus tempura, biar ga lupa ini sekalian resepnya:

bahan saus:

– 3 sdm soy sauce

– 1 sdm gula pasir

– 1 sdm air lemon

cara:

aduk rata semua, banyaknya bisa disesuaikan kebutuhan atau selera

lumayan sih ini mau dimakan sama anak kecil yang umurnya belom 2 tahun, tapi anaknya malah lebih suka tempura sayur nya, mungkin karena rasanya lebih manis kali yaa.

DSC_0422_1

Advertisements

EISKY & Delicious

ini dia Eisky & Delicious yang kemaren sempet kita mampirin di Haji Lane

DSC_0918_Snapseed

Cafe hijau yang asri ini emang menarik banget buat disinggahi. Selain lucu, ternyata makanannya pun ga mengecewakan

cafe nya kecil sebenernya, pilihan duduknya antara diluar atau di lantai 2

cafe nya kecil sebenernya, pilihan duduknya antara diluar atau di lantai 2

Continue reading

Eighteen Chefs

Mari makannnn

Siang ini kita bertiga mau makan di Eighteen Chefs di NEX serangoon (yang udah ada sertifikasi halalnya)

Ini pintu masuknya

Ini pintu masuknya

Di depan ada menu nya jadi kita bisa intip dulu, ada yang bisa dimakan anak bayik apa ngga. Abis intip-intip terus berkesimpulan kayaknya sih ada deh yang bisa dimakan anak bayik.

Tempatnya ga terlalu besar, tapi ngga sempit juga sih. Ada tempat duduk semi sofa, ada yang full bangku biasa (kita pilih yang biasa karena mau pake high chair buat anak bayik)

kira-kira kayak gini suasana nya

kira-kira kayak gini suasana nya

Abis duduk manis, lalu ambil menu yang ada di kolong meja. Cara pesennya disini itu nulis sendiri di kertas isian baru kasiin ke abang-abangnya, lalu bayar.

anak bayik ini sibuk siap-siap sendiri, mulai dari lap tangan, lap mulut sampe pilih menu lalu teriak-teriak (mungkin maksudnya ngasitau menu yang dia pilih)

anak bayik ini sibuk siap-siap sendiri, mulai dari lap tangan, lap mulut sampe pilih menu lalu teriak-teriak (mungkin maksudnya ngasitau menu yang dia pilih)

Karena udah jam makan siang banget dan mencegah anak kecil keburu minta susu karena lapar, jadi kita pesen french fries duluan.

French Fries, S$ 2.80

French Fries, S$ 2.80

French fries nya sesuai di lidah anak bayik. Tipe yang empuk dalemnya gitu, ampir setengahnya lebih abis sama anak bayik.

OIya disini ambil saos sambel, sendok garpu sama air putih sendiri (iya disini dikasi air putih gratis)

ini station nya,ada mayo,sambel, saos,keju, garem, air putihdan sendok dkk

ini station nya,ada mayo,sambel, saos,keju, garem, air putihdan sendok dkk

Continue reading

Broccoli Cheese Casserole for Toddler

mtf_tDIYI_503.jpg(1)

Waktu lg jalan2 di dunia maya nemu resep ini, terus iseng cobain. Ternyata anak kecil mau makan, horeee! Saya jadi semangat buat bagi-bagi resepnya hehe. Berhubung anak kecil ga terlalu doyan rasa cheese yg terlalu kuat, udah gitu lagi doyan sama telur jd resepnya ini udah melalui sedikit penyesuaian di sana sini.

Bahan (ini takarannya kira2 doang ya):
Butter 5 sdm
Keju cheddar dan parmesan
Brokoli dua bonggol sedang
Telor 1 buah
Susu cair
Pala bubuk
Terigu 3 sdm
Garam merica

Cara :
1. Potong Brokoli jd kuntum2 kecil. Kukus /rebus sampai lunak (kadar kelunakan disesuaikan sama kemampuan anak menggigit).sisihkan

2. Lelehkan butter (saya pake yg unsalted, klo anaknya suka gurih bisa pk yg salted). Masukin terigu, aduk jgn berhenti sampai berubah warna dan harum.

3. Masukan susu sedikit demi sedikit sambil diaduk (jumlah susu sesuai selera, dan tergantung banyaknya brokoli). Masukan Pala, garam, merica dan keju (saya ga pake terlalu banyak keju, dan lebih banyak pk cheddar) aduk sampai keju leleh dan bersatu dengan adonan (tekstur akhirnya jadi kayak saus agak kental sedikit)

4. Siapkan pinggan untuk memanggang. Tata brokoli dalam pinggan. Kocok telur, lalu siram diatas brokoli sambil sedikit diaduk agar merata. Lalu tuang adonan saus selagi panas diatas brokoli. Tabur keju diatasnya

5. Panggang selama kurang lebih 15 menit di suhu 200 drajat. Kalo keju atasnya belom kecoklatan bisa panggang lg bbrp menit di suhu 230 drajat

Karena brokoli agak berair klo dilamain, jd klo mau disajikan nya masih agak lama mending taro kulkas dulu. Bisa dipanasin waktu mau dihidangkan (microwave sebentar kalo mau ati2 jd kering, atau dikukus wadah tertutup tp jangan sampe air kukusan masuk ke dalem wadah) klo saya kemaren sih diangetin di ricecooker doang.

Sekiaaan, selamat mencobaa

Pecel Lele Asih

suka pecel lele gaaaa?? waktu itu Mama Jakarta ngajak saya makan disini,konon katanta pecel lelenya enyaaaakkk,,

karena tujuan utama makan pecel lele, jadi saya pesen pecel lele lah yaa. Selain jualan pecel lele, tempat ini juga jual ayam goreng, soto ayam, tahu-tempe, dll.

tempat makan ini bukan restaurant oke yang ber AC, tp cuma warung tenda di pinggir jalan. Walau cuma tenda di pinggir jalan, tapi pembelinya sangatttt ramaaaaaiiiii, apalagi klo menjelang jam makan siang. kata penjualnya sih biasanya tutup sekitar jam 4 sore, tapi klo semua makanan udah sold out yaaa tutup lebih cepat.

nah, akhirnya makanan pun dataaang…

ini diaa,, nasi dengan yaburan bawang goreng,, pecel lele dengan sambalnya,, tempe-tahu goreng,, dan soto ayam

ini diaa,, nasi dengan yaburan bawang goreng,, pecel lele dengan sambalnya,, tempe-tahu goreng,, dan soto ayam

Continue reading

Dapoer Wiwi’s

suka nasi tutug oncom gaaaa? kalo suka, saya ada tempat makan yang nasi tutug nya enaaaaaakk

alamatnya di:

Pasar modern Bintaro KA 76, namanya adalaaaaaah Dapoer Wiwi’s

ini dia Dapoer Wiwi's,, katanya sih menerima pesanan juga

ini dia Dapoer Wiwi’s,, katanya sih menerima pesanan juga

sebenernya menu nya ada banyak gak cuma nasi tutug oncom,, seperti nasi timbel, nasi bakar gurih, nasi bakar peda, empal gentong, ayam taliwang, plecing kangkung, ketoprak cirebon dan macem-macem minuman Continue reading

Monster Curry

Monster curry adalah salah satu tempat makan di Singapura, dia ada di beberapa tempat yang salah satunya di ION Orchard.

di ION ini tempatnya gak terlalu luas, letaknya tepat satu lantai di bawah lantainya gate MRT orchard (tinggal ke bawah lewat eskalator sebelah havaianas).

walau kecil, tapi tempatnya cukup oke,,

seat nya ada yang macem begini, ada juga yang macem cubicle (yang di kanan foto)

seat nya ada yang macem begini, ada juga yang macem cubicle (tuh sedikit keliatan yang di kanan foto)

Continue reading

KFC Bangkok

makan McD kan udah yaa kemaren,, skarang kita makan KFC nya bangkok,,

seperti biasa, suami selalu pilih makanan yang gak normal padahal udah jelas2 dia gak suka bumbu thai nyehehe

pesanan saya (ayam normal)

pesanan saya (ayam normal)

ini ayam berbumbu pessanan suami

ini ayam berbumbu pessanan suami

Homemade steak ala Serangoon

Ketika kepengenan menjadi-jadi, kadang kita harus berpikir kreatif bukan untuk memenuhi kepengenan itu…

jadi alkisah, beberapa minggu lalu, saya yang bener-bener lagi cuma paling enak makan daging-dagingan sangaaattt doyan sekali makan steak, tapi kan ya gak mungkin klo pergi ke hippopotamus setiap saat,, lalu saya dan suami merencanakan membuat steak ala kami, dan termakan omongan suami “gampang kooo bikinnya” dan juga memasak berbarengan keroyokan sama suami itu seru, apalagi buat nyobain makanan baru (jadi klo gak enak kan bukan saya doang biang keladinya :P)

jadi diacara rutin me-supermarket weekly kami, diselipkanlah satu tujuan baru, yaitu mencari daging steak dan bumbunya,,

ternyata daging steak mudah sekali didapat sodara-sodara,mereka berjejer rapi di pendingin (yang sulit adalah milih yang mana yang bagus, karena rupanya mirip aja semua),, next step adalah mencari bumbu, gak sulit juga ternyata, bumbu ada yang siap jadi (teteuup yang sulit adalah nentuin mana yang enak, mana gak bisa dicobakan yaaa), setelah menimbang dan berpikir, pilihan jatuh pada ini

P1020967 Continue reading

Koi Teppanyaki

ihi ihi tiba-tiba teringat makanan iniiiii

KOI TEPPANYAKI!!

makanan asyik untuk bersantap enak 😛

saya dan suami suka makan ini,, apalagi suami yaa jangan ditanya klo makanan yang berdaging-dagingan gini sih pasti doyan

tempatnya dimanaaa,, banyak sih ya klo di Jakarta, semacem di PIM ada, di Senayan City ada, di Plaza Senayan ada, di ITC Fatmawati juga ada,, terus entah ya dimana lagi kayaknya sih masih ada lagi di tempat2 lain..

Yang seru dari tempat ini adalah si abang2nya masak depan kita,, nih yaa contoh tata laksana pemasakannya

pertama, biasanya sih dia masak dagingnya dulu, dikasi bumbu2 dll lalu ditutup (yang di pojok kanan),, terus lanjut masak tauge tauge

pertama, biasanya sih dia masak dagingnya dulu, dikasi bumbu2 dll lalu ditutup (yang di pojok kanan),, terus lanjut masak tauge tauge

terus lanjut masak bahan tambahan sesuai pesanan

terus lanjut masak bahan tambahan sesuai pesanan

Continue reading