Picnic time!

Hi reader, udyah lama yaa ga update 😀
Hari ini hari sabtu, yang kebeneran merupakan hari dimana bapak beruang lagi libur (ngga di semua sabtu ybs libur soalnya).

Kalo sabtu libur, artinya waktunya jalan jalan bertiga,  yippiee yee! Setelah cek sana sini, ternyata hari ini ga ada acara gratisan jd diputuskanlah kalo hr ini kita piknik aja (karena didukung ramalan cuaca yg ngasi tau kalo katanya setengah hari ini bakal cerah ceria).

Pagi pagi buta (baca: jam 8 pagi), ibuk manis ini bikin lauk pauk buat bekel, dilanjutin bapak beruang yang packing buat dibawa (gotong royong dengan maksud biar ga kesiangan berangkatnya).

akhirnya berangkatlah kita menuju bus stop terdekat nungguin bus nomer 392 yang konon kata bapak beruang bakal langsung membawa kita ke tempat tujuan.

Kita turun di bus stop terakhir, yang ternyata taman tujuan ga langsung ada di depan mata (yakalii deh ya, ibuk manis ini ngarep banget bisa langsung menclok dan mamam siang di taman). Ternyata kita mesti jalan kesana kemari dulu buat sampe taman sebelah opera house. Sepanjang jalan banyak banget restoran yang cm nyediain kursi meja tanpa atap, tapi ya tetep rame dan penuhh aja gitu restorannya padahal ga pake atap, doyan banget si ya orang mari panas panasan.

Akhirnyaaa setelah jalan kesana kemari tadi, sampelah kita di taman yang luasss, banyak spot piknik yang kosong dan asik. kita pilih salah satu pohon rindang buat gelar tiker. Syarat pemilihan lokasi pohon adalah adanya di tengah tengah rerumputan luas yang jauh dari jalanan dan selayang pandang ga ketutupan apa apa, jadi anak kecil bisa bebas lari larian tp ibuknya masi bisa mantau kayak elang.

Pikniknya seru, makanannya enak berasa makan hoka hoka bento (yaiyalah bikin sendiri, masa iya bilang ga enak), taman nya ga penuh, burungnya banyak, anak kecil pun senang.

image

Selese makan, anak kecil main lempar tangkep bola sama burung (auk deh punya ide dr mana anak ini ngajakin main burung) tp anehnya ni burung walau udh dikejer kejer mau ditangkep sm anak kecil, udah gt dilemparin bola (catet: ga kena badannya si burung ya ini), tp tetepp aja loh si burung setia gak mau pergi pergi (yaiyalah ya sangat masuk akal klo burungnya dilemparin potongan donat terus terusan 😛)

Beres main bola, beres mamam, beres lari lari, lalu dua orang ini malah bobo2an disaat ibuknya udah mulai geter geter kayak henpon karena angin dinginnya udah mule dateng

image

Abis boboan nya selese terus dadah dadah sama burung, kita pun meneruskan perjalanan sabtu ceria ke tujuan kedua yaitu maritime museum. Tujuan kedua kita emang mau ke museum yg free entry, tp ternyata salah info. Si maritime museum ini ternyata mesti bayar, jadi kita cuma numpang ke toilet aja disana terus keluar lagi nyahahaha.

Mau pulang eh malah ujan, anak kecil mulai rame deh ngamuk ngamuk lucu gak mau pake rain cover. Setelah di bujuk rayu ini itu baru deh dia mau pake dan kita nyoba potong jalan lewat mall jadi ga kena ujan. eh taunya di mall buanyaak banget orang berseliweran nenteng nenteng plastik gambar disneyland. Sebagai ibu-ibu yang budiman, alarm gratisan langsung nyala nyala. Ooo ternyata lagi ada pameran jepang huhuyyy dapet deh plastik gratisan nya (yang ternyata cuma isi brosur doang hahaha).

Tak disangka tak dinyana, ada yang jual makanan jepang juga. horee takoyaki! Sampai saat ini, belom ada takoyaki yang ngalahin enaknya takoyaki gindaco di singapur huhu rinduuuu (bapak beruaang, mau pulaang ke singapurrr lagi huhu <– mulai deh rewel nya si ibuk keluar)

image

$8 buat sekotak tako isi 8, rasa nya ya lumayan walau ga spektakuler. Tapi buat cemilan pas lg ujan ya lumayan sik. Anak kecil pun mamam jg, bahkan dia makan 2  potongan tako nya wohowww membanggakan! (yak ginilah ibu ibu si, anak bisa makan gurita ga dilepeh aja bangga nya setengah mati)

Kenyang makan tako sama liatin patung ‘minions was here’ di darling harbour (maapkeun lupa ambil foto nya) lalu kita pulang deh naik bus lagi. Cuaca udah kembali dingin digabung sama ujan
juga soalnya, udah saatnya bergulung di selimut sambil mamam indomie ✌

Sekiaaan edisi weekend kali ini, sampai ketemu di edisi berikutnya (mudah2an) ciaaaooo!

Play time at library

Karena mulai bosan pergi ke taman terus, dan karena mulai dingin juga nih cuaca belakangan. Jadi saya browsing tempat main indoor buat anak kecil yang ga jauh dari rumah dan yang paling penting, harus gratis tentu saja 😁

Akhirnya nemu nih mall yang cuma beberapa bus stop dari rumah, dsana ada playground indoor, lego raksasa sama library. Tapi sesungguhnya si saya agak kecewa karena library nya kecil, koleksi bukunya jauh lebih sedikit dari library singapur yang biasanya membuat saya lupa waktu 😁. Walau library sini ga sebagus library singapur tapi ternyata dia punya acara rutin buat anak kecil mulai dari 0 tahun, jadi si saya sedih nya sedikiit berkurang (sedikit doang 😛)

Berhubung ga boleh ambil foto disana, jadi saya cuma bisa ceritain aja ya. Acara anak di library ini diadain setiap hari jumat. Acara nya ini terdiri dari 3 sesi.

Sesi pertama: nursery rhymes, nyanyi nyanyi yang di contohin sama pegawai perpustakaannya gitu sambil joget joget. Pertama ikutan ini, anak saya belom mau ikutan cuma nonton dari belakang. Minggu berikut nya, si anak mulai ada kemajuan udah mau ikutan tepuk tangan sama joget peter rabbit 😁

Sesi kedua: story telling
Pegawai perpustakaannya biasanya bacain dua buku, dengan anak-anak duduk semua didepannya. Minggu pertama anak saya ogah duduk dengerin story telling, maunya dipangku aja. Minggu kedua lumayan mau duduk  bareng anak-anak lain walau cuma bertahan setengah sesi aja hehe

Sesi ketiga: play time
Pegawai perpustakaannya ngeluarin macem macem mainan yang bisa dipinjem buat dimainin disana sampai waktunya habis. Nah klo sesi ini sih,  anak saya ga pake malu malu, langsung riang gembira aja. Tapi di minggu kemaren dia aga merewel karena keburu ngantuk sama laper, jadi ga main sampe waktunya habis.

Begitulah sekilas kegiatan ibu dan anak yang mulai bosan dengan cuaca dingin belakangan ini 😁

Tempura

berhubung cuaca disini dingin banget, jadi ini blog dalam waktu dekat kayaknya bakal banyak diisi sama acara dapur mendapur dikarenakan yang empunya blog seringnya ya dirumah aja, lagipula masih agak malas ambil foto kanan kiri, maklum masih belum 100% berjiwa rela hati tinggal dimari (ahaha teuteup, ya abis gimana namanya hati ga bisa dipaksain kaan yaa)

sekarang saya mau berbagi resep gampang lagi, kali ini tempura. Bukan makanan aneh sih ya

Bahan:

– sayur yang akan dibuat tempura (saya pake wortel dan sawi putih), potong-potong lalu simpan dalam kulkas

– udang yang udah di lurusin bentuknya (taro juga dalem kulkas)

– 1/2 cup tepung beras

– 1/2 cup tepung terigu

– 1/2 sdt baking powder

– 1 telur

– 250-300 ml air es (sesuai kebutuhan, liat teksturnya jangan smp terlalu cair)

– minyak

– tepung maizena

cara:

1. balur tipis sayur dan udang dengan tepung maizena agar adonan tempura dapat menempel

2. campurkan tepung terigu,tepung beras, baking powder, telur. lalu aduk dengan air es

3. panaskan minyak

4. celupkan sayur dan udang ke dalam adonan tempura, lalu masukan satu persatu ke dalam minyak panas

5. angkat ketika sudah terlihat garing dan matang, tiriskan

ini adonan lebih kriuk klo dibikin ngedadak, saya coba taro adonan sisa di kulkas terus digoreng lg buat malem rasanya ga seenak yang siang. jadi mendingan klo bikin banyaknya dipas in aja sama yang mau dimakan. oiya tempura ini enak dimakan sama saus tempura, biar ga lupa ini sekalian resepnya:

bahan saus:

– 3 sdm soy sauce

– 1 sdm gula pasir

– 1 sdm air lemon

cara:

aduk rata semua, banyaknya bisa disesuaikan kebutuhan atau selera

lumayan sih ini mau dimakan sama anak kecil yang umurnya belom 2 tahun, tapi anaknya malah lebih suka tempura sayur nya, mungkin karena rasanya lebih manis kali yaa.

DSC_0422_1

DIY toddler sweater

Haiii kali ini saya mau bikin sweater buat si anak kecil 😀

Ini ide muncul waktu nemu baby blanket nya si anak. Namanya juga baby blanket yaa ukurannya cimit sekali, pastinya udah ga muat di anak yang udah jadi toddler sekarang ini. Terus kebeneran juga disini udah mulai dingin banget kalo malem, jadi anak saya selalu dipakein sweater klo bobok. Kenapa ga pake selimut? karena dia ga bisa betah pake selimut, pasti aja ditendang kesana kemari atau dilindes sama badannya dia. Jadinyaa klo ga pake selimut, tidurnya ga nyenyak selalu kebangun karena dingin. Jadi solusi sementara adalah pake sweater sama kaos kaki tebel aja deh, lumayan jadi lebih nyenyak boboknya.

Nah jadi karena saya gatel dan kayaknyaaa sih bisa deh bikin sweater, dengan modal nekad dan tanpa pola maka dimulailah pembuatan sweater dari blanket ini hihihi. Ternyata berhasil juga kerja keras saya setelah ilang jarum dua kali, dan rehat dua hari karena tiba-tiba sibuk (baca: agak malas :P). Jadi sebenernya lama nya itu gara-gara nyari jarum ilang yang mana sangat bikin stres karena dsini ada anak kecil yang selalu berlari-lari dan berguling-guling dimana aja, kedua ya seperti udah disebutin karena saya rehat dua hari tapi yang penting jadi bukankah begituuu pemirsa hehehe.

ini sekilas cara pembuatannya, yaa kali aja ada yang ikut terinsipirasi kann 😛

Bahan:

Baby blanket yang udah ga kepake

Spidol warna

Gunting

Jarum dan benang

Sweater yang pas di badan

Cara:

1. Lipat dua baby blanket, terus diatasnya taro si sweater yang jadi contoh

2. gambar bentuk badan pake spidol di blanket, lebihin sedikit (kira-kira 1/2cm untuk jahit) lalu gunting. jadi sekarang kita punya dua lembar kain bentuk badan

DSC_0286

3. Copy pola tangan diatas blanket, lebihkan untuk menjahit ,lalu gunting

4. jahit bagian leher, pergelangan tangan agar terlihat lebih rapi

5. Jahit bagian badan dari bawah sampai ketiak (jangan lupa kainnya selalu dibalik ya klo ngejahit, jd bagian dalem ada diluar)

6. jahit bagian lengan dari pergelangan tangan sampai ketiak

7. jahit bagian atas lengan ke bagian ketiak di badan

8. selesaaii!! sweater bisa langsung dipakai

DSC_0323

selamat mencobaaaa 😀

G

Mari mulai lagi

Hai readers, udah lama yaa gak update. Si saya sibuk sekali akhir-akhir ini.

Jadi, sekitar sebulanan yang lalu kita bertiga pindah dari Singapura ke Sydney. Perpindahan ini bukan hal mudah (terutama buat saya) pindah ini penuh dengan air mata. Bulan-bulan menjelang pindah, kayaknya ampir tiap solat sm menjelang bobok saya banjir aer mata. Abis gimana, saya udah suka banget tinggal disana, klo boleh kepengen sih pengennya gak usah pindah, tapi da saya mah apa atuh.

Setelah pindah, semua gak langsung mudah malah bisa dibilang lebih sulit. Bahkan sampai detik ini pun masih belum mudah sebenernya buat saya. Kita kembali ke nol. Belom bisa kepengen ini kepengen itu, masih deg-deg an ini dan itu (dan mungkin salah satu deg-deg an ini akan selalu ada selama saya tinggal disini). Memang klo udah lewat baru bisa kerasa betapa kemaren di Singapur itu Alhamdulillah banget. Klo skr, mau beli dompet aja mikirnya sejuta kali ahaha.

Setelah sebulan pindah kesini, walau masih deras airmata dan kebimbangan tapi masih banyak juga yang perlu disyukuri semacam akhirnya kita dapet sewaan flat, lalu akhirnya saya bisa mengisi rumah dengan isian yang sesuai dengan taste saya, lalu kita masih tetanggaan sama kakaknya Aci, terus dapet flat yang tinggal ngesot doang buat ke supermarket. Ah yaa Allah SWT masih baik sama saya 🙂

Saya pindah untuk anak saya, saya pindah supaya saya bisa lebih taat beribadah. Mudah-mudahan segala sesuatunya dsini ga disulitkan dan kami bertiga senantiasa diberi keselamatan sampai nanti saatnya kami kembali pulang ke kampung halaman, Aminn

EISKY & Delicious

ini dia Eisky & Delicious yang kemaren sempet kita mampirin di Haji Lane

DSC_0918_Snapseed

Cafe hijau yang asri ini emang menarik banget buat disinggahi. Selain lucu, ternyata makanannya pun ga mengecewakan

cafe nya kecil sebenernya, pilihan duduknya antara diluar atau di lantai 2

cafe nya kecil sebenernya, pilihan duduknya antara diluar atau di lantai 2

Continue reading

Haji Lane

Haji Lane ini bisa jadi salah satu tujuan wisata di Singapura. Tempat buat belanja belanji yang tapi nya bukan mall, dan masih masuk kategori sightseeing soalnya tempatnya lucuk.

Gimana cara kesana? biasalah ya naik MRT, terus turun di Bugis keluar di exit B arah Raffles hospital. Dari exit MRT itu lurus terus ke arah Raffles hospital sampe nemu Arab street. Belok ke kanan telusurin arab street sampe perempatan jalan North Bridge Road terus nyebrang. Abis nyebrang, klo lurus terus masih Arab street jadi belok kanan nanti ga jauh bakal keliatan Haji Lane.

perempatan arab street sama north bridge road (nyebrang dsini). dari sini haji lane udahkeliatan, itu tuh sebelah tempat makan yang ada tenda hitam nya

perempatan arab street sama north bridge road (nyebrang dsini).
dari sini haji lane udahkeliatan, itu tuh sebelah tempat makan yang ada tenda hitam nya (selang satu ke kanan dari bangunan hijau)

kalo abus nyebrang lurus terus itu arab street, banyak jual kain-kain

kalo abis nyebrang,lurus terus itu arab street, disana banyak jual kain-kain meteran

Kalo udah ketemu ini berarti udah sampe di Haji Lane (yaiyalahya)

Kalo udah ketemu ini berarti udah sampe di Haji Lane (yaiyalahya)

Continue reading

Piscok panggang

ini resep ngarang ala chef Tanti yang Alhamdulillah sih ya dimakan aja sama anak kecil, dimakan juga sama bapaknya, dan tentu saja dimakan sm sang ibuk.

PhotoGrid_1421142457634

Bahan:

Roti tawar sobek-sobek kecil

PIsang potong kotak-kotak

Susu kental manis

Coklat

Keju cheddar potong kotak-kotak

Susu cair

Butter

Cara:

1. Siapkan cup tahan panas yang udah dioles margarin. Lalu tata roti sobek, pisang, keju dan coklat, Tuang susu cair sampai setengahnya. Terakhir, beri potongan butter diatasnya

2. panggang di suhu 180 derajat, ketika coklat udah terlihat meleleh aduk sedikit, lalu panggang kembali sampai susu tidak terlihat cair lagi

3. biarkan dingin.lalu simpan di lemari es, sajikan dingin