Lebaran dengan ponakan

Agustus lalu, saya dan suami untuk pertama kalinya berlebaran sebagai suami dan istri (geli-geli gimanaaa gitu yaa nyebut suami dan istri :P)Karena kami tidak tinggal di kota yang sama dengan masing-masing orangtua kami, maka pengaturan waktu kunjungan pun terasa sangat sulit. Untungnya orangtua saya dan eyang putri saya ada di kota yang sama jadi masih bisa dikunjungi sekalian, tapi mbah nya suami saya tinggal di kota yang jauh dari orangtua suami dimana membutuhkan waktu tempuh setengah hari.

Libur nasional di tempat suami bekerja hanya memberi satu hari saja untuk libur lebaran, jadi kami benar2 harus memanfaatkan cuti yang jatahnya pun tidak banyak untuk setahun. Akhirnya, terputuskan lah bahwa untuk lebaran tahun ini hari pertama jatuh pada mengunjungi keluarga saya di Bandung dan hari kedua mengunjungi keluarga suami di Jakarta.

Bagaimana rasanya lebaran singkat begini? sedikit sedih,, karena saya jaraaaaaaaaaanggg sekali bertemu kakak saya kecuali hari lebaran,biasanya kami menghabiskan waktu seminggu di rumah ketika lebaran dan saya bisa bertemu kangen dengan kakak-kakak, adik dan ponakan. Lebaran ini saya hanya punya waktu 2 hari dengan keluarga saya, dimana 1 hari dihabiskan bersama keluarga besar di rumah eyang. sedih ya? iya.. saat semua masih disana, saya harus berangkat untuk menemui keluarga kedua saya.. tapi memang beginilah kehidupan pernikahan ya, lets enjoy the journey🙂

di waktu yang sedikit itu saya mengambil banyak-banyak foto orang-orang, termasuk foto ponakan saya yang bernama Fattah. Dia itu sangat tidak suka ketika saya foto,, setiap mau difoto selalu kabur jadi beginilah hasil fotonya

percobaan pertama,, dia pura-pura gak liat mungkin dia berharap klogabisa nangkep mukanya,saya bakal berenti fotoin

percobaan pertama,, dia pura-pura gak liat mungkin dia ngarepnya klo saya gabisa foto mukanya,saya bakal berenti fotoin (tapi dia salah muahaha)

memastikan kalo saya udah berhenti foto (tapi ternyata masih terdengar bunyi shutter,, emang nih kamera ga bisa di silent)

akhirnya dia ngintip kedepan memastikan kalo saya udah berhenti foto (tapi ternyata masih terdengar bunyi shutter,,nyahaha,, emang nih kamera ga bisa di silent,,ketauan deh)

dia mulai gak nyaman, danmulai memundurkan badannya (tapi teteppp saya fotoo :D)

dia mulai gak nyaman, dan mulai memundurkan badannya (tapi teteppp saya fotoo :D)

begitu denger suara kamera, fattah langsung mundur teratur dan turun dari ayunannya (tetep saya foto lagi)

begitu denger suara kamera, fattah mulai gak nnyaman dan langsung mundur teratur, turun dari ayunannya (tetep saya foto lagi)

hahaha karena denger suara kamera, dia bener2 kabur pelan-pelan, mundur ke belakang ngehindarin saya

hahaha karena denger suara kamera LAGI, dia bener2 kabur pelan-pelan, dengan cara mundur ke belakang ngehindarin saya

hrrr masaaa saya ga bisa ajaaa dapetin fotonya yang baguss,, akhirnya saya pura-pura simpen kameranya,, ajak dia maen ayunan lagi (dengan misi tersembunyi),, abis dia mulai asik maiinn,, saya keluarkannnn si kameraaa dengan cepat ‘klik’

mbahahaha ternyata fattah ga kalah sigapp,, dia langsung sembunyi dibalik besi ayunan walaupun aslinya kepalanya jauuuhlebih besar dari besi nya =))

mbahahaha ternyata fattah ga kalah sigapp,, dia langsung sembunyi dibalik besi ayunan walaupun aslinya kepalanya jauuuhlebih besar dari besi nya =))

walau udah buru-buru buat ngambil foto kedua,,tetepp ajaaa yaa gagalll! si doi udah beranjak dari ayunan dan mau kabur lagi

walau udah buru-buru buat ngambil foto kedua,,tetepp ajaaa yaa gagalll! si doi udah beranjak dari ayunan dan mau kabur lagi

errr errr errr saya ga cocok jadi fotografer buat anak kayanya,, tapi tetep penasaraan pastii ada deh caranya,,jreng jrong jreeeng di hari terakhir saya di rumah akhirnya saya temukan cara untuk membuat fattah di foto,, dan dengan bangga saya persembahkan hasilnyaa

ini ponakan saya komplit,, ternyataa yaa dia mau di foto kalo ramean,,ahahahaa capee dehh

ini ponakan saya komplit,, ternyataa yaa dia mau di foto kalo ramean,,ahahahaa capee dehh

asal ada temennya, ternyata dia mau difoto bahkan bergaya,, iya gaya melotot dan menyeramkan ini adalah gayanya dia =))

asal ada temennya, ternyata dia mau difoto bahkan bergaya,, iya gaya melotot dan menyeramkan ini adalah gayanya dia =))

Lebaran ini juga saya masih bisa bertemu eyang saya yang sudah sakit-sakitan di umurnya yang ke 92 tahun ini

eyang saya udah ga bisa turun dari tempat tidur,, dan sudah selalu dijaga oleh suster 24 jam,, :(

eyang saya udah ga bisa turun dari tempat tidur,, dan sudah selalu dijaga oleh suster 24 jam,,😦

Akhirnya sudah waktunya saya berkunjung ke keluarga suami,, dadah dadah dulu sama keluarga Bandung

semoga tahun depan kita bisa berkumpul lengkap lagi yaaa, amiiiinnnnn (kenceng banget aminnya)

semoga tahun depan kita bisa berkumpul lengkap lagi yaaa, amiiiinnnnn (kenceng banget aminnya)

Acara ber-Lebaran dilanjutkan di rumah Jakarta yang di awali dengan pertemuan dengan saudara yang tidak sempat saya abadikan karena waktu kunjungan sangat singkat,,kumpul-kumpul keluarga kemudian dilanjutkan dengan makan malam bersama🙂

P1000370P1000369P1000371

Ga kerasa, hari begitu cepat berlalu, keesokan harinya jadwal per-lebaran-an dilanjutkan dengan berkunjung ke rumah Tante,, pada Lebaran ini kami tidak sempat ke rumah Mbah, tapi untungnya kami sudah mengunjungi ketika ada acara halal bihalal sebulan sebelumnya🙂

memiliki dua keluarga itu memang menyenangkan😀

sekian kilas balik lebaran 2012,, semoga saya dan semua keluarga saya masih diberi umur untuk membuat kilas balik lebaran 2013 aminnnn🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s